DIY : {bonasera} putar setelan CO / Lamda / AFR pada Aerio

Bro Bonasera mengeluh Fuel Consumption Aerionya boros hingga 1:7 - 8. Sudah melakukan tune up ganti oli tapi tetap tidak ada perubahan, AC dan asesoris lainnya dalam kondisi normal. Akhirnya dilakukan penyetelan CO sendiri karena BERES di banjarmasin pada bingung maksudnya setel CO. Setelah itu CO diputar ke kiri 4 putaran. Hasil rpm cepat naik dan cepat turun, rpm idle di 3 strip kalau pakai AC idle di 4 strip.

Kondisi busi setelah dibuka :

gambar 1

setelah dilakukan isi full tank, report per tanggal 6 July 2010
sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?p=241448338#post241448338

Tes fc, stlh nyetel afr diputer kekiri 4kali puteran penuh.

Full tank..mentok tok tok..
Dibawa jalan, stlh dpt ±15km, nyadar kalo lupa reset

Trus direset

Turun 1bar setelah mencapai angka 65km. Siap-siap deh terjun nih fuel indicator..

gambar 2
@gigi 4, masi bertahan minus 1bar, @85km.

menuju warung sate kambing muda.


gambar 3
Maknyus pemirsa.
Greng nih ntar malem.
Hajar bleh!


gambar 4

Kenyang,pulang.
Berenti di lampu merah dkt rumah. Masi bertahan di minus 1bar @107km


gambar 5

Nyampe rumah.
Langsung drop minus 3bar.

Naik..mandi, sholat,
Lgsg mencoba khasiat kambing muda.
Sorry, no pic.

---
sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?p=243874385#post243874385

11 July 2010 :

mau report FC setelah diputer AFR ke kiri 4 x 360º...

tadi pagi odo trip A dah menunjukkan 340 km dan Fuel Indicator menunjukkan sisa 6 bar, menginjak 6 bar kira-kira 10km sebelumnya alias waktu odo pada 330km.


gambar 6
alhasil diisi bensin.,,
150ribu / 33.33L

Full mentok, sampai yang ngisi juga pelan-pelan takut luber.


Kesimpulan..
Pengisian sama dengan ketika awal test FC, yaitu penuh sepenuh-penuhnya.
Fuel Consumpted = 33 L
Distance = 340+15km (telat reset awal test)
355kk/ 33 L = 10.75km/L

Rute :

Jalanan Luar kota lancar = 30 km bolak balik = 60km (Banjarmasin - Banjarbaru- Banjarmasin)

Dalam kota, banyak berhenti, kadang merayap
Sisanya yaitu 355-60= 295km

kenaikan yang signifikan dari tes sebelumnya :

isi ful mentok tok tok
dipakai sampai menunjukan sisa 1 bar, hanya meraih 365km,
diisi mentok tok tok juga kena 47L, alias FC 7,77km/L,

kemudian dilakukan penggantian busi Denso 4 biji (busi biasa), Saringan Udara, Di masukin Nano Energizer, AFR diputer 4x 360º. Dihasilkan FC 10.75km/L. DriveStyle sama aja lho...

Sekian laporan dari cabang banjarmasin

by bonasera

---
tambahan dari comment bro Bonasera di bawah :
FC aerio dipengaruhi oleh (hanya) sedikit hal :

1. Saringan Udara yang lembab atau kotor, sehingga udara yang masuk ke ruang bakar kurang menyebabkan supply BBM menjadi banyak/boros. Sehingga perlu dibersihkan atau..kalau mobil Anda baru (beli bekas) , sebaiknya ganti aja deh. :)

2. Busi yang kotor, api ga sempurna. Menyebabkan pembakaran yang terjadi tidak sempurna, mempengaruhi dan cenderung menjadikan boros.

3. Setelan AFR yang kurang PAS.

Nah yang ini kayaknya yang pengarunya banyak.
Ketika busi dan saringa udara udah ok, ARF/CO/Lamda ada baiknya di setel.
Bisa juga dilakukan sendiri dengan metode olah rasa, wkwkwkw. SERIUS. Bahkan oleh newbie semi amatir seperti saya.

Tandai awal mula setelan, kemudia puter pelan2 dan di test.
Kalau idle udah enak didengarkan, mesin ga mengerang, maka itu bagus.

Kemarin saya muter 4x360º
berlawanan arah jarum jam

4. Panasin dulu mobil kalau mau jalan.
kalau masih nyala tuh temperature indicator, jangan jalan dulu, karna pasti dia jalan di RPM idle tinggi, yang mengakibatkan bensih melimpah kalau jalan.

---
tambahan cerita cara setel : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4601638&page=135

ane 360º, start mesin..
idle masih tinggi (ga keliatan dari RPM nya soalnya ttp 4 bar, tapi dari erangan mesin)

3x360º.. masih mengerang.
4x360º,, cocok.. adem dihati,, dan kalau punya ane kadang di 3 bar tuh rpm, kalau nyala ac naik ke 4.

tapi seringan sekarang di 4 sih, cm mesin halus gitu, ga mengerang seperti sebelumnya.

test, ngebut tarikan awal wokeh : , tambah mantab ... sekali mengalami ndut ndutan ketika lepas gas dari ngebut narik... .. tapi skrg dah ilang.

Comments

  1. mantap om bonasera, kalo 33.33 liter itu pasnya di 5 bar, jadi perkiraan bisa sampe 375km, kira2 1:11.25 tuh.
    mantap padahal dulu dah pusing sampe pingin dijual lagi yah aerionya ;)
    Nice share om, biar yang punya mobil kerasa boros dibanding mobil sejenis ga langsung nyerah... :)

    ReplyDelete
  2. BONASERA says :

    om singa,,,,, tengkiu yah...muah muah
    iya lho.

    Awalnya saya kecewa berat ama nih mobil...
    udah ngabisin celengan, eh lebih boros daripada twinnie hitam saya.. (twincam: mobil saya sebelumnya).

    Taaapiii..
    Lallluuu...
    Kemuddddian....

    Setelah berkelana mencari jati diri...eh
    mencari informasi..bertemulah saya dengan para pengguna aerio..
    baik yang punya skill expert, profesional, amateur, atau masih semi amateur seperti saya.

    dari situ saya bisa tahu bahwa FC aerio dipengaruhi oleh (hanya) sedikit hal :

    1. Saringan Udara yang lembab atau kotor, sehingga udara yang masuk ke ruang bakar kurang menyebabkan supply BBM menjadi banyak/boros. Sehingga perlu dibersihkan atau..kalau mobil Anda baru (beli bekas) , sebaiknya ganti aja deh. :)

    2. Busi yang kotor, api ga sempurna. Menyebabkan pembakaran yang terjadi tidak sempurna, mempengaruhi dan cenderung menjadikan boros.

    3. Setelan AFR yang kurang PAS.

    Nah yang ini kayaknya yang pengarunya banyak.
    Ketika busi dan saringa udara udah ok, ARF/CO/Lamda ada baiknya di setel.
    Bisa juga dilakukan sendiri dengan metode olah rasa, wkwkwkw. SERIUS. Bahkan oleh newbie semi amatir seperti saya.

    Tandai awal mula setelan, kemudia puter pelan2 dan di test.
    Kalau idle udah enak didengarkan, mesin ga mengerang, maka itu bagus.

    Kemarin saya muter 4x360º
    berlawanan arah jarum jam

    4. Panasin dulu mobil kalau mau jalan.
    kalau masih nyala tuh temperature indicator, jangan jalan dulu, karna pasti dia jalan di RPM idle tinggi, yang mengakibatkan bensih melimpah kalau jalan.



    **************
    warning*****
    **************

    komen diatas berdasar ke-SOK-TAHU-an saya yang kebetulan terbukti pada AERIO 2003.

    ReplyDelete

Post a Comment

most read in a week

DIY: cara irit buat karet pintu lebih kedap saat tutup buka pintu {batosai1983}

DIY : Membetulkan High Pressure Cleaner yang macet-macetan

DIY : {taufik} membersihkan ECT Sensor untuk menormalkan putaran fan radiator

Tutorial mengkoneksikan handphone ke head unit Mobilio Prestige {kimbo555}

Share immobilizer sederhana untuk Agya Ayla {prasetyosip}

DIY : Modif jalur camera mundur agar bisa mode AUTO / ALWAYS ON / OFF

DIY : Tarik kabel lampu kabin untuk lampu yang mengikuti nyala lampu kabin

Ganti kopling set matic Aerio yang sudah aus, jedug perpindahan gigi pun hilang {Erwin Berlian}