Minggu, 31 Oktober 2010

DIY : Battery untuk percobaan Emergency / Portable Jump Starter pada Aerio

Tadi sore newbie melakukan percobaan kecil pada Aerio :D Bermula dari battery bekas UPS yang "dibuang" dan newbie coba charge dengan accu charger. Ternyata aki tersebut masih mampu menyimpan strom cukup lama, bahkan dapat menghidupkan lampu H3 55 volt yang merupakan bohlam lampu foglamp mobil. Wah mayan terang nih buat lampu senter :D Hmmm kalo ditaro di mobil asik juga, eh kenapa ndak sekalian sebagai emergency jump starter aja ?

Yang menjadi kendala adalah pada tipe battery itu sendiri (bekas battery UPS), memang memiliki 12 voltase, tapi merupakan tipe Deep Cycle Battery yang artinya battery tersebut cukup tahan untuk dipakai mendekati habis dan dicharge penuh secara berulang-ulang. Berbeda dengan accu mobil yang justru diharapkan mampu Ampere yang besar pada saat melakukan Starter / menghidupkan mesin. Jadi accu mobil perlu Cold Crank Ampere yang memadai untuk menyalurkan arus listrik yang besar seketika untuk dapat memutar mesin. Hmmm perlu ditambah rangkaian keknya, tapi rangkaian yang seperti apa ? Newbie sendiri masih belum tau sampai sekarang :(

Well, percobaan apaan sih yang dimaksud ?

Sebenernya untuk jaga-jaga aja, namanya juga emergency, yaitu pada waktu aki tidak kuat untuk melakukan starter mesin. Bisa macam-macam sih, misal dengan didorong tapi ini khusus transmisi manual dan perlu ada orang yang bantu dorong (kecuali jalan turun) dan tidak bisa dilakukan untuk transmisi matic. Cara lain dengan menggunakan cable jumper, sebenernya sih "cuman" kabel untuk menghubungkan aki mobil yang sehat untuk membantu starter mobil aki yang soak / tekor.

gambar 1 - kabel jumper

gambar 2 - cara jump start

Sep, di bagasi mobil newbie sudah dilengkapi kabel jumper, barangkali membutuh bantuan atau malah bisa membantu orang lain yang membutuhkan bantuan. Bentuk kabel jumper inipun macam-macam ada yang berupa kabel dengan clam saja, ada juga yang menggunakan soket rokok sehingga buat yang takut-takut urusan dengan aki bisa melakukan semudah colok soket rokok (praktis tapi ada kelemahannya). Untuk melakukan jump start tentu saja diperlukan mobil lain (atau aki lain) sebagai penolong aki yang soak.

Bagaimana bila tidak ada mobil lain yang bisa menolong ? Bisa aja sih bawa aki mobil cadangan, tapi aki mobil bukan tipe deep cycle yang artinya kalau dibiarkan terlalu lama tanpa ada proses charging maka kemampuan menyimpan listrik akan semakin berkurang dan akhirnya soak. Ternyata ada lagi produk "Emergency Jump Starter" atau "Portable Jump Starter". Sepertinya sih (newbie menduga-duga aja) isinya deep cycle battery sehingga "aman" untuk disimpan tanpa dicharge untuk jangka waktu yang relatif lebih lama daripada aki mobil. Tapi lagi-lagi newbie menduga ada rangkaian khusus agar battery tersebut dapat memberikan ampere yang cukup untuk melakukan jump starter. Sedangkan untuk mengisi listrik dari Emergency Charger ini tinggal mencolokkan ke listrik AC di rumah.

gambar 3 - Emergency Jump Starter - Portable Jump Starter


Emergency Charger ini harganya lumayan mahal, tapi uniknya dibikin multi purpose, selain sebagai jump starter ada yang dilengkapi lampu, socket listrik 12 volt, sampai pompa ban bahkan radio dsb..... Bahkan ada pula yang makin compact (gambar 4) tapi karena menggunakan colokan rokok untuk membantu starter, batterynya "ngecharge" dulu aki yang soak beberapa saat baru bisa dilakukan starter. Lucu juga sih dan "mainan" menarik untuk di taro di bagasi mobil bisa untuk emergency kalo battery ngadat, ato butuh penerangan dsb, tapi harga aja nih yang bikin ga demen :D

gambar 4 - Emergency Jump Starter - Portable Jump Starter

Apaan sih isinya ? kebetulan ada battery UPS bekas yang bisa dimanfaatin nih, pingin tau rangkaiannya biar bisa bikin emergency jump starter sendiri. Sayang newbie masih belum mendapatkan gimana cara kerja emergency jump starter secara eletronika, juga ga ngerti gimana schema rangkaian electronicnya.... dasar newbie juga ga ngerti electronic makin lengkap dah "buta" nya.

gambar 5 - Capacitor

Meski begitu pikiran newbie sempat tertuju pada capacitor, secara capacitor ini "cepat terima arus" dan "cepat ngeluarin arus". Masalahnya newbie ga ngerti cara ngitung berapa capacitor yang dibutuhkan. Kalo dasarnya pake rumus I = C . s susah juga. Newbie coba browsing-browsing di internet ternyata "iklan" emergency charger pada bilang punya kemampuan paling enggak 400 Ampere untuk Cold Cranckingnya. Misal untuk starter mesin sekitar 3 detik maka : C = I / s = 400 / 3 = 133 Farad
Ajegile Capacitor 1 Farad aja keknya gedenya sekaleng minuman lha 133 Farad mau segede apa..... Pasti ga gini deh itungannya, waduh ada yang bisa bantu kasi rangkainnya ga ya ? :(
Mau coba-coba juga sayang duit nih, capacitor ukuran gede kan ga murah, sayang duit padahal niatnya memakai barbek alias barang bekas :D

Beberapa minggu yang lalu setelah rada putus asa cari rangkaiannya, newbie coba pakai battery UPS untuk starter motor jupiter'01. Berhubung aki motor newbie masih baik, kalo dijumper mah percuma tidak menunjukkan kalo battery UPS nya bisa buat jump start. Newbie lepas aja sekalian aki motor dan bener-bener pakai battery UPS sendirian buat starter electric di motor (kalo starter engkol mah ga pake aki juga bisa). Eh ternyata jalan euy, sampe newbie matiin, start lagi, matiin, start lagi berulang-ulang itu battery masih ngangkat aja ga pakai masalah.

Giliran Aerio nih yang ga sempet-sempet, tadi pagi udah sempet lepasin aki buat newbie charge, eh newbie kelupaan kalo rencana mau "percobaan" padahal ada keperluan keluar, ya udah batal deh paginya. Sorenya setelah istirahat, sempet-sempetin deh, newbie lepas relay klakson biar ntuh klakson bisu pas alarm bunyi (copot aki trus pasang lagi alarm bakalan teriak) biar kuping nggak sakit hehehe...

Lepas kabel aki, menggunakan kabel jumper newbie jepit ke battery UPS, matiin alarm, kontak ON - Fuel pump bunyi - meter pada nyala - starter. Gagal!!
Sedikit kecewa, newbie cari battery UPS yang lain yang newbie simpan karena sekitar 2 minggu yang lalu newbie charge sampe penuh. Ukur pake voltmeter 13 volt, sedangkan battery yang gagal start tadi 12.5 volt. Newbie pararel ah jadi 2 aki buat start mobil. Pasang-pasang, kontak, start - cekekekekekek - eh nyala biarpun bersusah payah. Hmmm coba sendirian aja ga pake pararel. Pasang-pasang, eh setelah bersusah payah mampu lagi lho starter mobil. Matiin lagi, senang juga rasanya, coba lagi, masih bisa lagi setelah 3 kali percobaan :D Asik-asik, foto-foto ah..... eh pingin foto voltase pas mesin hidup, coba starter lagi yang ke-4 kalinya, eh berhasil lagi, ruar biasa, meski ntuh starternya ngeden tapi masih bisa 4 kali starter. Foto-foto lagi dah.

Newbie ga nyoba lagi sih berapa kali bakalan ga mampu starter. Cuman dari sini newbie ambil kesimpulan "sederhana", ga pakai aki mobil aja kuat starter, apalagi kalo ini battery cuman sebagai "pemancing" aja pasti lebih OK. Ga punya aki mobil soak sih jadi ga bisa coba hehehehe.

gambar 6 - clamp pada aki pakai kabel jumper

gambar 7 - voltase setelah 3x starter mesin

gambar 8 - clamp pada battery UPS - sendirian ga dipararel

gambar 9 - clamp ke battery UPS

gambar 10 - tidak terhubung aki mobil sama sekali

gambar 11 - voltase starter ke 4 dengan mesin nyala

Sep untuk sementara gini dulu dah, newbie pikir kalo ada rangkaian kapasitor lebih maknyos lagi. Tapi dengan percobaan ini setidaknya nunjukin ga ada kapasitor pun masih bisa ! Untuk charger ga usah bikin-bikin lagi kan di rumah dah ada charger, emang sih kliatan jelek dan ga "built in" tapi toh kalo ngecharge kan di rumah hehehehe. Mayan nih punya Emergency Charger barbek.

regards,
singachu

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar