Kamis, 24 Oktober 2013

Report turun transmisi matic Aerio yang mogok {lordofthelor}

gambar 1 - estimasi turun transmisi matic 
Permisi gan, om-om, suhu-suhu, dah lama ga maen dimari, mo laporan aja

Bulan lalu aerio matic 03 sy kan sempat mogok, kemudian cuma dikuras oli maticnya aja, bisa jalan lagi.

Seminggu kemudian, muncul lagi problemnya
Gas ngeloss, ga bisa maju, sama seperti kalau kopling manual habis
Akhirnya dipaksa jalan lagi seperti waktu dulu, ketika gas udah ngeloss, matikan mesin, kemudian nyalakan lagi, jalan perlahan.
Sampai berkali-kali hidup mati hidup mati, akhirnya bisa nyampe ke beres juga

vonisnya: harus turun transmisi
munculah estimasi seperti terlihat di gambar 1
tambah biaya turun mesin dan oli, dah nyampe 10jt kali ya

akhirnya dengan terpaksa, mobil nginep diberes.

 gambar 2 - setelah turun
ternyata kondisi yang rusak kopling maju saja
plus ganti gasket
gambar 3 - total biaya
lumayan ada diskon 10% , jadi "hanya" 5jt kurang
total waktu pengerjaan satu minggu, karena nunggu sparepart dari jakarta 4 hari
sekarang mobil lancar lagi, ga ada gejala aneh2
masih bisa ngacir ke 150kpj di cipularang

tambahan cerita bagaimana "cerita awalnya" :
urusan gemericik air sepertinya selesai dengan penggantian selang gan. tapi muncul masalah baru, ada bunyi mesin yang aneh kalau diatas rpm 1500. Suaranya tinggi, seperti ada metal beradu, semakin rpm tinggi, semakin nyaring.
Jadi seperti suara turbo ngiiiiingggg nguiiiiiinnng
kira-kira dari apa ya? apa mungkin dari seher/piston? tapi kalo lagi idle, dibawah 1500rpm, bunyinya hilang.
jadi awalnya emang ada bunyi yang aneh. suaranya lebih tinggi dari biasanya. seperti metal beradu. dan suaranya mengikuti putaran mesin. kalau lagi langsam, suara ga terlalu jelas
namun kalau diatas 1500rpm akan jelas. saya meriksanya dari kap mesin, tarik sendiri bagian kawat throtle, jadi bisa denger langsung bunyi sambil naikin rpm. (atau bisa minta bantuan orang lain buat nginjek gas). lama lama suaranya makin parah, makin nyaring kemudian tenaga makin loss dan bakal ga bisa maju sama sekali. kalau dah ngeloss, matikan mesin, lalu nyalakan kembali, dan jalan pelan. indikasi sama persis seperti kalau mobil manual kopling abis. dulu waktu kondisi rusak, masih bisa dipaksa maju lewatin cipularang.
Ganti Oli rutin, sebelum rusak kemarin itu justru kejadiannya setelah ganti oli (bukan kuras). Di rumah selalu sedia oli ATF juga untuk jaga2 kalau habis. Tapi kenyataannya ga pernah abis
lampu merah sering pindah ke N kok, cuma cara bawanya terlalu brutal kayaknya sering paksa seperti mode manual. OD off/on, pindah D ke 2, L. kebanyakan make mobil diatas 3000rpm. tapi setelah ganti kopling, no problem kok, semua masih enak. manuvernya malah lebih enak dibanding mobil yg baru
waktu kondisi diem di tempat, trus digas tarik kawat trottle, ntuh suara ngiiing / metal beradu nya juga keluar ? kan kondisi netral tuh ??
nah kalau di D, trus diinjek gas, rpm kan 2000 udah pindah gigi, apakah suara ngiingnya juga ikutan turun ngikutin rpm meskipun dari segi speed km/jam nambah ? Jadi lebih ngikutin rpm mesin ketimbang kecepatan maju mobil ya ??
nah itu, dulu orang bengkel juga ga percaya, katanya kalau kondisi N, trus masih bunyi, berarti bukan dari transmisi.
Tapi kenyataannya emang gitu kok, kondisi P atau N, trus tarik kabel throtle, ntar bunyinya muncul di area transmisi. Kasar, bakal tau rasanya.
Kalau lagi jalan, sama juga, bunyinya bergantung RPM, bukan speed. 


Dulu emang saya suka make Maticnya dipaksa manual: main dari 2 ke D ODoff, lanjut ke D OD on. Alias pindah2 gigi 2,3,4 sesuka hati. Kalau lagi iseng emang kadang dari stop, mulai dari L
Itu yang dimaksud abuse pemakaian matic konvensional.

kopling itu emang didesain untuk habis. menurut saya wajar dengan biaya 5jt di km sekitar 160rb (catatan: saya beli di km 90rb, setengah pemakaian ga tau driving habit pemilik sebelumnya). di mobil manual mungkin dah ganti 2 kali untuk km dan cara pemakaian yang sama, jadi comparenya harus 2 kali harga ganti kopling manual.

ini baru sempet upload
video 1 - suara matic failure

perhatikan suara kasar pas saya tarik kabel throttle di area transmisi, suaranya mengerikan
Sekarang setelah ganti kopling, suaranya merdu lagi.

btw, berhubung gerobak sekarang ada MIDnya, ternyata konsumsi bensin idle ketika mobil berhenti full rem dengan berhenti setengah rem itu beda. Kadang kita saat macet, cuma injek rem alakadarnya supaya mobil ga maju. Ini juga bisa menyebabkan kopling cepet abis.

Jadi klo pakai matic ketika macet, jangan ragu untuk injek rem hingga full gan.
Kemudian kalau sempat, jangan malas pindah ke N juga.

sumber : kaskus

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar