Kamis, 27 Maret 2014

Perbaikan kaki-kaki Aerio {susanto AIC-250}

 gambar 1 - setelah perbaikan
keluhan yaitu bunyi pada saat ketemu jalan gelombang, agak kasar bunyinya dan kalo masuk lubang kecil lebih kasar lagi seperti tidak ada peredamnya.
part yang disiapkan adalah :
2 Bearing Shockbreaker @70rb = 140rb
4 karet tatakan bawah @25rb = 100rb
2 karet tatakan per atas belakang @50rb = 100rb
2 support shockbreaker depan @200rb = 400rb
2 support shockbreaker belakang @250rb = 500rb
2 karet tatakan per atas depan @60rb = 120rb
Total 1.360.000

daftar belanja, bisa dibalikin kalo gak dipake, sudah janji dulu sama bosnya heheh

gambar 2 - Daftar belanja yang bisa dibalikin kalau ga dipake
selanjutnya samperin tukang per dideket rumah, mau ke tempat rekomendasi anak" AIC di jakarta, tapi ada daya jauh" semua, ini aja punya waktu hari minggu dan yang dideket rumah buka, ya udah coba aja :)
setelah bongkar, untuk per depan tewas semua alias bocor dan udah gak fungsi, mau rekondisi dah bekas rekondisi 2x, dan bocor, si tukangnya gak bisa kalo bocor, *tepok jidat
ngobrol" sama orangnya dikasih alternatif pake punya baleno second excel G, ternyata cocok dudukan per nya, cuma beda dudukan link stabil kalo gak salah, intinya shocknya sama, jadi diakalin dengan copot dudukan asli di per lama, trus las ke shock baleno ini, gak ada pilihan, akhirnya coba aja deh.
oh ya, untuk yang depan setelah dibuka ternyata suppport depan masih gak ada retak , tapi sudah mulai turun alias getas, trus karet per atas dan bawah udah gak bagus lagi, sekalian juga bearing shock diganti.
 gambar 2 - bearing shockbreaker depan
 gambar 3 - karet per dan bearing shock depan
 gambar 4 - karet per depan belakang baru
 gambar 5 - support shock depan tampak atas
 gambar 6 - support shock depan tampak bawah
 gambar  7 - support depan thailand bungkusnya
 gambar 8 - support orisinil bekas
support depan pake yang kw thailand kata yg jual, soalnya kw ada byk jg, kita coba aja deh

setelah selesai berlanjut ke yang belakang
setelah dibongkar, untuk support belakang masih bagus, nah part ini yang tinggal diduitin lagi. untuk karet per atas bawah diganti kondisi sama seperti depan udah mulai aus semua, gak ke foto karena tangan dah belepotan alias kotor :)
 gambar 9 - support belakang orisinil
nah untuk yang belakang ane mulai berexperimen lagi nih, karena pake per eibach yang kondisi orisinil-nya belakang lebih celup dari depan, maka waktu dulu sempet di ganjel sama karet sampai 2 tumpuk
gambar 10 - dumper buat tinggiin ban belakang
kalo gambar atas ini (gambar 10) masih yang pertama pake 1 tumpuk, maasih amblas kebelakang, jadi pas kedua kali dibongkar pasang 1 tumpuk lagi, jadi bisa rata.
kalo menurut pengalaman ane, ganjel per gitu kurang bagus alias gak enak, yang pertama bagian belakang kurang grip alias agak goyang, trus per jadi ngayun gitu, ngobrol punya ngobrol akhirnya newbie ikut saran tinggin mangkok per, keputusan yang sulit, tapi namanya juga experimen ya ayu aja dijalanin. Kesimpulan di atas diambil setelah mangkok per udah dinaekin, dan tanpa ganjelan, untuk shock sendiri masih bagus dan gak bocor, di tekan masih nonjok balik.

comot gambar pas waktu ganti velg aja (gambar 1).
ini posisi belum dijalanin, baru diangkat, nanti pas dipake juga turun dikit lagi.
setelah selesai semua ditest drive terasa bedanya, shock depan udah maen lagi, dan shock belakang lebih lembut, apa lagi kalo audio dibelakang diangkat semua alias di copot, lebih enak lagi tuh , bunyi"an yang menjadi tersangka utama udah mulai ilang, cuma lom test di tol, masuk jalan rumahan aja
untuk garansi rencana 6 bulan ane balik, dan trus 1 tahun balik lagi,
untuk harga lumayan kompetitif, total abis 450rb untuk semua pekerjaan dan dapet shock excel G depan yak, karena ane males bawa shock yang udah bocor, dimutilasi, bekas injek 2x , jadi ane hibah aja ke orang pernya shock yang udah dimutilasi itu 8-)
selang 3 hari dari pemasangan langsung spooring, lumayan 50rb doang dari 130rb rekomendasi dari suhu dome aka doni dijalan panjang setelah rev, lupa namanya, kalo gak salah speed tire namanya
sekian cerita dari ane, kalo ada yg salah atau kurang mohon koreksi , dan juga minta masukanya lagi yak 
thanks

iyya om mangkoknya dinaekin kira" hampir 2 jari (3cm kira") pokoknya disamain sama depan aja tingginya
hari ini jajal di tol, lebih enak, gak limbung kek kemaren ini, kita review beberapa bulan kedepan, apakah akan timbul masalah atau gak, belum tau juga nih :oops:
soalnya anak aerio ada yg pernah juga naekin mangkok per, kalo gak salah om ridho pake velg 18", karena mangkok dia mentok sama ban, jadi dinaekin

by susanto AIC-250
sumber : forum AIC

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar