Minggu, 21 September 2014

Share problem Double Blower Ertiga bunyi dan karet windshield ngelinting {exofanboy}

 gambar 1 - pilar B dicopotin
 http://otodiy.blogspot.com 
Yang baru selain problem klasik: karat, bau CC, Axle Beam n Rack Steer.
Note: tidak terjadi sebanyak yg disebutkan di atas. Tidak umum, tp ada.
Sebelumnya, ane tidak bermaksud menjatuhkan Erti ya, wong ane pengguna setianya wkwkwk. Ingin berbagi pengalaman n pengetahuan yg ane dpt hari ini. Justru dg adanya inpoh ini semakin mengenal karakter Erti dan bagaimana kita harus memperlakukan dg selayaknya.

1. Double Blower

Jadi tadi ane punya keluhan kadang2 ada bunyi derdecit: ngik2 atau kadang klotokan (tp gak parah n samar2). Asalnya di antara pintu kiri depan atau belakang (waktu itu belum pasti krn belum tau penyebabnya).

Setelah diganti olinya (15.000km) ane minta tes jalan sama kepala mekaniknya utk nunjukin bunyi tsb. Di tengah jalan sambil ngobrol2 basa basi n kenalan (baru pertama ke beres ini), dy lgsg bilang oh sy tau ni sumbernya dr Double Blower. Tahun ini di tempat kita ada 4 kasus begini, jadi kipas blower belakang bentuknya kan silinder bersirip. Poros tengahnya itu nyambung ke motor. Biasanya baut motornya yg kendur. Dan bunyinya biasanya justru saat DB gak dihidupkan.
Solusinya plafon beludrunya diturunkan untuk bisa meraih daleman DB.
Yg ane salut, orangnya ini rapiii bingit kerjanya. Klip2 dibukain satu2 dg cara halus, bukan tarik paksa. Nyopotnya diselipin kain supaya plafon gak kotor kena tangannya. Keren.
Untuk melepas plafon, semua handle di atas frame pintu dicopot. Klo kursi tengah pakai model klip plastik, kursi baris 3 pakai baut. Ternyata fungsinya handle juga sbg penahan agar plafon gak runtuh ke atas kepala kita.

Lepas juga karet2 sekeliling frame pintu
Lalu melepas trim plastik dekat kaca baris ke 3 dan ke-6 safety belt.
Lampu kabin bagasi dicopot, supaya kabelnya gak nyangkut.
Fakta lain yg ane dpt saat liat plafon dibongkar:
- Di plafon kita sudah ada peredam kain atau kapas gtu bentuknya, cukup tebal sekitar 1cm.
- Kisi2 AC DB yg ada tombol kecepatan angin bisa dicopot, tp yg sisi baliknya (belakang kepala driver) gak bisa dan jadi satu sm plafon.

Kepalanya turun langsung nih. Pilar B dicopotin pertama. Safety Belt, Handle tangan di atas pintu n trim dicopot (gambar 1)
 gambar 2 - Lalu ke bagian belakang. 
Copot karet, tarik trim, copot lampu, copot klip plastik di plafon.
gambar 3
 gambar 4 - Kisi2 ini yg bisa dicopot, baliknya gak bisa.
Intip dalemannya, bisa dilihat ada bahan spt kapas sbg peredam di atap. Sayang gak nampak dg lensa tab, padahal kelihatan.
 gambar 5
 gambar 6 - Dari celah ini baut2 dikencangkan sebelah kiri dan kanan.
Selang AC di pilar B kiri dan kanan merk Sanden. Klo Blowernya merk Denso. Ada yg gak bisa ane foto nih dalemannya. Rupanya blower silinder bersirip itu, pegangan motornya berupa lempengan pelat besi dicat hitam (gak berkarat hehehe) yg cukup tipis. Walaupun kesannya ringkih, herannya kuat juga nahan beban gantung.
 gambar 7
Ganti oli express cuman setengah jam. Ane dpt gratis bersihin blower AC depan pake produk dr Pro-V hehehe. Kabinnya wangi. Yang agak lama ngebaut itu. N katanya beres ini tempat langganan sepuh ERCI jg.

Ngobrol2 lg sm si kepala. Ane tanya2 apa ada keluhan selain axle beam n rack steer? Sebenernya ada dan kita selalu cek saat servis walaupun pemilik gak ngomong, yaitu:

2. Karet Windshield Depan. Klo ini katanya umum, sering dijumpai. Coba deh dicek. Yg bagian atas suka ngelinting, harus sering dibetulkan. Umumnya, yang ngelinting sisi ujung2nya tengahnya melengkung ke atas (ane kira memang di desain spt itu). Gak ada ngaruh sama kebocoran air, tp suara angin mungkin jd penyebab. Akibatnya adalah saat mencuci ngelap terlalu semangat. Atau parkir di tempat panas.
 gambar 8 - Keliatan kan ada yg kelipet gtu.
 gambar 9 - Congkel aja diteken ke bawah
gambar 10 - Jadinya gini
3. Problem Ngelitik Sejak Baru Gress tipe AT
Sejauh ini baru terjadi satu kali. Penyebabnya tidak diketahui.
Ada bpk beli dr showroom Matraman, sejak terima dari baru mesin ngelitik. Kemudian ada satu busi yg mati padahal 1000km aja belum. Si bpk kecewa krn sudah bolak balik ke tempat pembelian utk klaim garansi tidak kunjung betul. Akhirnya dr pihak SIS pusat spt dilelang siapa yg bisa betulkan, ditampani sm ini beres sudah 3 bulan jg tidak ketemu penyebabnya. Semua sensor, kabel kelistrikan, ECU, busi, body throttle, sdh diganti tidak kunjung betul. Akhirnya dr beres mengajukan spy Siju mengganti dg blok mesin baru spy bpk ini dpt no. mesin br juga. Disetujui dan sedang proses.
Katanya, aneh padahal dibandingkan juga dengan Erti gress dan dyno testnya angkanya sama, di scan hasilnya sama. Tp ttp ngelitik.

4. Body Fender di atas Roda Kiri Depan Sering Turun. Menyebabkan gap antara kap mesin dan body fender terlihat besar, jari2 pun bisa masuk dg mudah, dan jarak roda ke body fender semakin sempit. Penyebanya akibat sering melintas di jalan tdk rata misal konblok dan sering menghantam lubang2an. Cuman anehnya menurutnya, body fender kanan tidak mudah turun. Solusinya bawa ke beres untuk setel baut2 yg letaknya ada di bagian dalam supaya presisi lagi dg sambungan kap mesin n pilar A.

Yah kira-kira gtu deh. Mari diskusi 

by exofanboy
sumber : kaskus S3rious

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar