Senin, 29 Juli 2013

DIY : Tambal ban tubeless

 gambar 1 - Paku sekrup

Sebenernya Sabtu cuman mau cuci mobil aja. Kepikir sekalian aja lepas roda belakang untuk bersihkan tromol, maen cepet-cepet aja abis itu cuci velg ama ruang roda mumpung ban dah dilepas. Eh kepikir juga buat depan sekalian cuci velg dan bekas grease karena cv joint yang diganti tempo hari. Lha pas buka roda depan kiri, kok ada paku. DIY kali ini bukan step-by-step guide.

 gambar 2 - Lepas velg belakang dan bersihkan tromol
 gambar 3 - ada paku
 gambar 4 - ada ulir sekripnya, ujungnya paku
Hmmm kebetulan di perumahan newbiew lagi banyak pembangunan rumah baru, sepertinya ini kena dari sana deh. Kepala sekrupnya udah menipis mungkin sudah cukup lama berada di sana. Sebenernya newbie lebih suka cara tambal dari dalam. Cuman dari terakhir nambal harganya sudah 50rb per lubang, ditimbang dari keausan ban ATR Sport yang sudah terpakai sekitar 45rb km / 4.5 tahun dan akan diganti ban baru kok sepertinya 50rb terasa kurang pas aja, jadinya dicoba tambal tubles ala disumpelin lem seperti cacing.
gambar 5 - Hasil tambalan
Sebenernya lem tubeless-nya sudah newbie beli tahun 2007 lalu, merk Kenmaster jadi ya kualitas-nya so-so aja bahkan alat untuk masukin lem-nya malah patah. Masih ada sisa 3 "cacing" lem-nya, ya udah dicoba deh dimasukin. Agak susah masukinnya tanpa alat yang tepat, newbie tambahkan auto-sealer hitam biar agak licin dan nantinya apabila sudah mengering menjadi karet maka diharapkan membantu seal biar ga bocor.
Sabtu sore dikerjakan. Minggu pagi dicek tekanan ban tidak berkurang. Pakai ke gereja, pulangnya aku cek tekanan juga aman. Sekalian mau cek di RAF selain puter ban, sekalian spooring karena abis ganti shockbreaker. Hasilnya dicek di RAF tambalannya OK :D. Tadi pagi cek lagi tekanan ban, aman. Semoga tambalannya awet sampe ban diganti sekitar tahun depan.

regards,
singachu

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar