Kamis, 26 April 2012

Preferensi cara ukur konsumsi BBM di Aerio

 gambar 1 - FC 12.9x km/liter
gambar 2 - Setelah jalan 58.6 km strip bensin blom turun

Banyak cara untuk mengukur konsumsi BBM, untuk mobil-mobil baru bisa dengan melihat MID atau Multi Information Display, bisa dengan cara isi full to full, atau yang biasa newbie lakukan dengan strip bensin ke strip bensin tapi dilakukan terus menerus dan diambil rata-rata sebanyak 3 kali ato lebih. Mungkin karena seringnya isi sampe hapal banget perkiraan liter bensin yang harus diisi. Kebetulan akhir Maret kemaren newbie coba isi full sampe luber di bibir tangki setelah itu reset trip dan pulang ke rumah, sempat ditunggu beberapa lama bensin tidak turun lagi. Ternyata keesokan paginya bensin sudah turun, artinya sebenarnya masih aja ada udara atau tekanan uap bensin yang mungkin terjebak. So mau bilang akurat banget pengisiannya ? ga juga, mau pake cara diisi lagi pake gelas ukur ato ke pom bensin lagi ?? ribet amat....
OK deh kesempatan udah full nih, berikutnya pas tanggal 10 April setelah trip menunjuk angka 284.5 KM diisi bensin sampe luber, tercatat 22.01 liter alias 12.92 km / liter. Sebelumnya newbie coba tebak liter yang masuk adalah 21.78 liter, ya meleset lebih sedikit 0.23 liter cukup mendekati. Berikutnya lagi di tanggal 19 April setelah trip menunjuk angka 310.1 KM bensin diisi sampe luber lagi, kali ini tebakan newbie adalah 24.44 liter, ternyata bensin yang bisa masuk hanya 23.90 liter saja, kali ini tebakan newbie meleset 0.54 liter lebih banyak. Konsumsi bensin tercatat 12.97 km/liter. Dari tiga kali pengisian full to full didapat 2 kali hasil test FC nyatanya toh sama akuratnya dengan cara itung strip bensin yang selama ini dilakukan, ya kelemahan dari itung strip bensin kudu bener-bener terbiasa ama "perilaku" strip bensin ini ama kondisi jalan yang dilalui soalnya jalan miring / nanjak / turun bisa pengaruh "error" bacaan strip bensin. Kalo full sampe luber kelemahannya ada bensin yang kebuang, terbukti 3 kali isi pasti ada aja bensin yang kebuang meski dikit. kelemahan lain seperti nampak di foto kedua biarpun dah jalan sampe 58.6 km tapi strip bensin blom turun sama sekali, biasanya baru di 80-95 km baru turun 1 strip so artinya ada bensin di atas strip full yang agak lama terpantau dari fuel meter ato strip bensin..... kekuatiran lainnya lagi berarti ada komponen selang/pipa bensin yang terhubung ke tangki bensin jadi lama terendam bensin, dikuatirkan karet tersebut lama-lama mengeras, sepertinya sedikit banyak ada beda antara dilewati bensin dan direndam bensin.
Kesimpulan lain yang ditarik dari percobaan ini adalah untuk pengetesan bensin jangan pakai jarak dekat, karena ternyata cara full ini masih menyisakan ruang kosong sehingga bisa ada error kira-kira 0.5 liter, kalau jarak tempuh testnya dikit maka 0.5 liter ini akan berpengaruh banyak ke perhitungan konsumsi BBM tapi bila jarak tempuh jauh - semakin jauh semakin bagus - maka perbedaan 0.5 liter semakin tidak terlalu significant terhadap perhitungan. Memang paling ideal ngetesnya adalah langsung dipakai di hari itu dan langsung isi, ga seperti cara itung di atas yang berhari-hari yang artinya mesin melewati cycle dari dingin ke temperatur optimal kembali lagi ke dingin dst berulang-ulang yang tentu lebih boros, tapi bukannya itu adalah  real pemakaian harian ? :) so newbie sendiri prefer cara perhitungan "real" pemakaian. 

Bahan : Suzuki Aerio 2003 M/T - Custom Header 4-2-1 - Dastek Unichip - JFC Air Filter - Autolite 985 - SGO 5w-30 - Castrol MT Gear 80w-90 - Velg standard R15 lebar 6" ET45 - Ban Achilles ATR Sport 195/55/15 tekanan 34-35psi - Premium oktan 88
Jalan : 95-100% Sidoarjo - Krian PP 15 s/d 16 km / trip ditempuh dalam 40-60 menit, kondisi traffic variatif. 0%-5% tol waru - satelit surabaya alias kadang-kadang aja.
Drive Style : Normal driving bukan pulse and glide range 2000-2500rpm jarang narik. AC full on, audio jarang nyala. 1 orang.

regards,
singachu

update lagi pengisian full berikutnya (tetap bersambung dari yang atas), terpaksa isi full lagi soalnya lagi ngetes modifikasi ringan.... pingin tau konsumsinya seperti apa. Tapi pengisian kali ini bener-bener bikin miris, petugasnya ngisi udah tumpah-tumpah banyak, eh yang terakhir setelah nossle dicabut selesai pengisian ntuh bensin masih terus ngalir dari mulut pengisian sampe cepet-cepet ditutup tangki bensinya biar ga banyak yang ngalir keluar...... ga tau deh berapa banyak bensin kebuang...... anyway ini resultnya :
 gambar 3 - KM saat hendak isi bensin 1 Mei 2012
gambar 4 - Struk bensin pengisian 22.61 liter

Kalo mengabaikan banyaknya bensin yang terbuang FC 12.84 km / liter. Feelingku mungkin bisa kebuang 250-300cc, ya kira-kira masih bermain di angka 1:13 an. Next nya bener-bener ga mau isi luber dah..... rugi juga selain bensin kebuang, bayarnya dibulatkan ke atas hehehehehe.

regards,
singachu

Comments
6 plus+

6 comments :

Poskan Komentar