Senin, 01 April 2013

Sharing DIY ganti engine mounting kanan dan depan Aerio {Martono}

 gambar 1 - emon depan baru vs lama

Selamat malem,
Mau sharing dikit kemaren long weekend iseng2 ganti emon sendiri. Emonnya sendiri sudah dibeli minggu yang lalu di senntosa atrium. Emon kanan beli yg KW seharga Rp.275rb, kalo emon depan beli yg ori Rp.235rb.

Setelah dapat petunjuk dari Sumas Dix akhir dicobalah DIY *Tks om Dix*.
Bermodal dongkrak hidrolik dan kunci 14 akhirnya berhasil dibuka emon kanan.
Tidak ada masalah yang berarti hanya agak keras aja tuh baut2nya.
Masalah muncul waktu pemasangan, ternyata satu lubang baut disasis slek.
Awalnya dikira bautnya yang slek, setelah diganti baut baru ketahuan yang slek ternyata lubang bautnya. Sempet bingung akhirnya tetap dipasang dengan 2 baut, dengan pertimbangan si emon ditopang oleh sasis, jadi fungsi bautnya hanya menjaga agar emon tidak bergeser (bener gak ya analisanya??).
Apakah ada yang pernah mengalami hal seperti ini? mohon sharingnya.

Gara2 lubang baut slek, akhirnya penggantian emon depan tertunda besoknya.
Penggantian emon depan relatif lebih mudah dari emon kanan.


Sempet nyari tukang bubut untuk nyari solusi lubang baut yg slek, dpt advise bisa di over size lubang bautnya dengan resiko menggunakan baut ukuran lebih besar sehingga lubang baut di emon juga perlu diperbesar. Atau ada solusi lain yg lebih rumit dengan memasang innerset (bener gak ya istilahnya?) lubang baut asli tetap dioversize tapi dipasang semacam ring dgn ukuran lubang tengah sesuai lubang baut standar. Solusi kedua ini ukuran baut yang digunakan tetap sama, hanya pengerjaannya lebih rumit. Belum sempat di eksekusi karena untuk pengerjaannya harus buka emonnya, baru minta advise dulu, jadi masih menggunakan 2 baut utk sementara.

Berikut penampakan emon baru dan yg diganti serta posisi lubang baut yang slek di emon kanan (tanda panah merah). kedua emon sudah rusak parah, begitu ganti emon kanan kabin langsung senyap :D.


 gambar 2 - emon kanan bekas vs baru
 gambar 3 - emon kanan terpasang
gambar 4 - posisi baut yang slek


Regards,
Martono.
AIC-217
sumber : milis aerioindonesia@yahoogroups.com

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar