Kamis, 26 November 2009

DIY : {kijangtua} perbaiki kisi-kisi AC yang patah

sumber : kaskus hal 246
posted by bro kijangtua

Prolog : salah satu kelemahan Aerio / Next G pada generasi awal adalah kisi-kisi AC yang patah. Berikut ada DIY untuk membetulkannya (selain LEMBIRU - LEMpar BelI baRU tentu saja :D )




21 Nov 2009 posted by kijangtua

halo semua...
mo report tentang benerin kisi2 ac tengah oreo 1st gen yg sering patah...
langsung aja ya... siapin bahan2nya...

  • lilin/lampu teplok
  • cutter
  • obeng kembang
  • paku rivet (gw cuma adanya ini yg diameternya mirip as kisi2 yg patah)
  • tang
  • paku/ mata bor (gw pake mata bor karena ujungnya tajam bgt...)
  • kesabaran dan ketelitian tentu saja

ok langsung exe...

  • copot kisi2 ac dari dasbor, biar mudah lepasin aja lacinya dulu, trus tangan kita masuk dan dorong rumah klip penjepit rumah kisi2 ac dari belakang dasbor...




  • nah ini rumah kisi2 ac nya...




  • biar mudah lepas dulu 4 sekrup ini pake obeng +



  • trus lepaskan kisi2 acnya, caranya menekan trus tarik... agar bilah asnya bisa keluar dari satu sisi aja... hmm gimana jelasinnya yah... pokoknya tau sendiri deh... kalo ada yg minat ntar dijelasin lebih lanjut...

  • ini biang keladinya... as kisi2 ac yang patah...




  • ini rangkaian kisi2 ac nya, yang harus kita lakukan adalah membuat as baru untuk masuk dalam bolongan itu...




  • panaskan mata bor





  • trus tusukin ke bilah kisi, tepat di bekas as yang patah




  • bersihkan kotoran yang timbul akibat pemanasan dengan cutter





  • panaskan paku rivet (gunanya agar didapat diameter yang pas) dengan cara yang sama seperti memanaskan mata bor.. trus tusukin juga ke lobang yang sudah dibuat dengan mata bor tadi..




  • siapkan as yang baru dengan memotong paku rivet sesuai ukuran, kira 0,3cm




  • kemudian masukkan di bolongan yang kita buat... ingat jangan kepanjangan ya... nah seperti ini jika sudah dibuatkan as yang baru





  • selanjutnya baru kita rangkai ulang...
kisi2 ac pun sembuh total...



Comments
5 Comments
Google+ :

5 comments:

Poskan Komentar