Review ganti ban GT Radial BXT 185/60/15 pada Next G

gambar 1 - Spooring di GBT Undaan

Berawal dari ban Dunlop SP10 185/65/15 yang bocor alus, ternyata waktu dicek berasal dari tambalan lama (tambal tubeless / tusuk) dan didapati bagian pinggiran sudah benjol, sehingga dikuatirkan pecah di jalan. Berhubung satu sisi juga udah aus maka diputuskan untuk mengganti ban dengan ban baru sedangkan 2 ban yang masih ok juga sudah mendekati treadwear indicator maka diputuskan ganti 4 ban langsung, selain bisa mengganti dengan ukuran 185/60/15 yang mendekati standard juga untuk menghemat waktu dan ongkos spooring balancing.

gambar 2 - GT BXT 185/60/15

Ban GT Radial BXT 185/60/15 dibeli di Toko Santosa Ban di jl pecindilan 18B Surabaya (031 3716565) seharga 450rb/ban. Newbie mendapatkan kode produksi 0412 untuk keempat ban baru yang artinya produksi minggu ke 4 tahun 2012, masih mayan fresh dari pabrikan. Ban bekas ditawar pedagang seharga 50rb untuk 4 ban dengan alasan sudah benjol dan banyak tambalan di sana-sini serta karena merknya Dunlop..... ya daripada penuh-penuhin rumah ya sudahlah....KM penggantian 105rb, tanggal 25 Feb 2012.

Dari sana newbie langsung bawa ke tempat Spooring - Balancing di GBT Undaan, total kena 222rb tekanan ban diisi 35 psi dengan angin biasa, chamber diisi negatif 1 dan toe dibuat mendekati 0.00. 


 gambar 3 - 105rb KM

Review sementara :
  • Ban empuk terbukti melewati geronjalan di jalan keriting menjelang setopan Dupak terasa empuk bantingannya, kurang lebih dengan ban Dunlop SP10, mungkin karena masih baru.
  • Grip ok untuk menikung, di jalan seperti huruf S besar menjelang masuk tol Pasar Turi dilibas dengan 50 kpj dengan sangat pede tanpa ada gejala ngebuang maupun understeer. Di jalan tol sempat terjadi gerimis kecil tetapi jalan tidak basah, cuman dikuatirkan malah licin karena ada debu jalanan yang agak basah, toh tetap mantap untuk bermanuver sedikit zigzag untuk menyalib kendaraan lain. Sayang karena jalan ramai speed tidak bisa lebih dari 80 kpj itupun jarang-jarang. Menjelang tikungan exit Waru dijalankan dengan 70 kpj juga cukup pede, sedikit mulai hampir kerasa understeer tapi koreksi kecil di setir sudah menyelesaikan gejala understeer dan mobil bisa dikendalikan dengan mantap. Benar-benar sangat berbeda dengan Dunlop SP10 185/65/15 yang terasa limbung dan understeer, ntah karena mulai aus atau karena empuk atau karena profil terlalu tinggi.
  • Keheningan ban terasa sekali, nyaris tidak terdengar, lagi-lagi mungkin karena ban baru. Hari minggu melakukan italian tune up di Jalan Juanda, melewati tikungan dengan cepat juga mantap, melewati jalan beton juga mantap dan lagi-lagi terasa hening dibanding Dunlop SP10 apalagi dibanding Achilless ATR Sport yang lebih terasa mendengung.
  • Grip jalan basah masih belum teruji, ban terlihat agak kempes meskipun diisi 35 psi.
  • Treadwear tertulis 520, Traction A dan Temperatur A. Max Pressure 49 psi.

 gambar 4 - ban Dunlop SP10 benjol di sidewall
 gambar 5 - Mendekati TWI
 gambar 6 - Tanda TWI dan aus tidak merata pada satu sisi
 gambar 7 - Ada bekas tambalan lainnya

regards,
singachu

Comments

  1. Hihi pantesan dijamin sunyi Oom kerasa bedanya kan yg ban lama uda benjol2x parah gt pasti mayan berisik/mendengung waktu dipacu... Ya klo blm bejol mgkn gak ganti wkkk... Sy masih blm ngerti soal chamber & toe mgkn next time Oom bs tulis2x artikel dikompile disini hehe

    ReplyDelete
  2. Ow sebenernya Dunlop SP10 mayan sepi om untuk ukuran ban udah hampir habis :D
    Ini BXT kan masih baru, susah juga perbandingannya....sama dulu ke ATR Sport juga sunyi, setelah 3 taon pakai ya lama2 mulai bunyi mendekati bunyi dengung kalo diperhatikan, tp lirih sih. Tapi kalo jalan kenceng ya road noise masuk

    Soal Chamber dan Toe udah aku bahas di sini : http://otodiy.blogspot.com/2009/12/spooring-balancing-istilah.html

    ReplyDelete

Post a Comment

most read in a week

DIY: cara irit buat karet pintu lebih kedap saat tutup buka pintu {batosai1983}

DIY : {taufik} membersihkan ECT Sensor untuk menormalkan putaran fan radiator

DIY : Membetulkan High Pressure Cleaner yang macet-macetan

DIY : Tarik kabel lampu kabin untuk lampu yang mengikuti nyala lampu kabin

Tutorial mengkoneksikan handphone ke head unit Mobilio Prestige {kimbo555}

DIY: Isi Freon R134a Kaleng {Daniel Setiawan}

Ganti bostel dan bearing alternator penyebab bunyi krrr krrr saat mesin diberi beban {windu}