Rabu, 20 Maret 2013

DIY : Troubleshoot membetulkan overheat Aerio {Ronny Mossad Suatan}

gambar 1 - Pipe radiator yang rapuh diganti ori.Mahal nya, Duh

Hasil penggantian IC Regulator = Indikator battery sudah normal, engine throttle sudah responsif, power naik dikit .... Tapi masih Overheat.

Ada yang bisa berikan informasi gak yah normalnya Main Fan Radiator dan Extra Fan Radiator normalnya gimana yah ?
Kejadian pada Oreo gw :
1. Saat mesin idle (dingin) kedua fan mati
2. Saat mesin idle (panas) main fan radiator hidup extra fan mati
3. Extra fan hidup hanya bila A/C dinyalakan
Thanks

singachu : Fan-nya memang normal begitu. Overheatnya pas kondisi gmn ? Coba ECT sensor dibersihkan dulu, trus coba dibleeding lagi radiatornya


Overheat pas jalan jauh dengan kondisi A/C off, kalau A/C on gak bakal overheat. ECT udah dibersihin, radiator juga udah di kuras dan di bersihin.
Awalnya pake A/C atau tidak pake tetap OH (Overheat) setelah di check ternyata putaran extra fan emang udah lemah trus coba di buka ternyata brush carbonnya udah tipis 2 buah (baca report di sini)
Hasilnya : Putaran extra fan menjadi kuenceng sekali, sehingga OH tidak lagi jika A/C hidup. Tapi jika A/C mati masih tetap OH.
Putaran Main Fan Radiator kalau saya lihat kasat kayaknya masih kencang apalagi kalau pas maximum.
Saya jadi agak bingung juga, status :

  • ECT udah dibersihin
  • Radiator udah di kuras dan di bersihin.
  • Fan dua2nya udah normal.

Apa mungkin ECT nya bisa di adjust kah ?
Kayaknya nanti mesin panas sekali baru fan radiatornya mutar, kira2 idle sekitar 20menit baru dia mutar. Mutarnya pertama agak pelan sekitar 30 detik kemudian dia berputar lebih kencang dan sekitar 1 menit kemudian dia mati.
singachu : ECT ga bisa di adjust, paling2 ngakalin pakai resistor, karena prinsip ECT kan resistor berdasarkan thermal, cuman bisa ngaco juga bacaan ECU nya kalau dimainin....
Soal idle berapa menit baru berputar susah dijadikan patokan karena tergantung juga ama temperatur sekitar saat itu. Paling enak ya dipasang water temp tambahan kalau ga barangkali aja bisa pake thermometer infrared..... Radiator Fan memang berputar saat ECT membaca suhu 97 s/d 99 derajat Celcius.
Kemungkinan lain ada bloking di dalam radiatornya sehingga aliran air kurang lancar, barangkali jalur air radiator yang di depan fan radiator agak terhambat makanya cooling fan di sana kurang efektif....
btw tanda2 overheatnya dibaca dari mana ?

Overheatnya ketahuan saat jalan tanpa A/C jarak 20km dengan melihat indikator panas berkedip... Selang 2 menit jika tidak didinginkan tidak berkedip tapi nyala terus. Penutup engine dibuka coolant panas keluar dari lubang angin reservoir. Tunggu beberapa saat tutup radiator dibuka.... Keluar Asap ngepul, pas ditambahin air habis sekitar 3.5 liter.
Oh yah ..... Foto udah saya message.
Thanks.
singachu : Soal overheat, kalau extra fan ikutan muter ternyata ga overheat, tapi kalau ngandalin fan ac aja overheat.... curiga radiator ada yang mampet jalurnya. Coba dibawa ke tukang radiator biar di sogok2 jalurnya om.....
Udah .... gw sendiri yang sogok2 jalurnya om. Gw buka clamp-clamp timah diatas radiator trus bersihkan pake dipstick lubang-lubang air radiator. Hasilnya masih OH juga.
Tapi ..... setelah saya ganti coolant dengan air biasa kok gejala OH-nya hilang yah ..... (Heran mode ON).
Aneh bin ajeb .... Udah 3 hari ini saya coba pake air biasa.... Belum terlihat ada nyala-nyala indikatornya. hehehehe
singachu : Share gmn cara buka clampnya.....Soal air biasa, secara teoritis memang air lebih bagus untuk memindahkan panas, campuran pada coolant itu fungsinya lebih ke pelumas dan penghambat karat, jadi dosisnya pun ga boleh berlebihan karena justru proses penyerapan panasnya makin jelek.
Buka clampnya memang keras dan agak lama karena banyak. Tapi sebenarnya mudah sekali cuma pake obeng minus dan mesti hati2, awalnya sich terlalu hati2 karna plastiknya bunyi kayak mau pecah pas mencongkel clamp... Tapi setelah beberapa terbuka kayaknya plastiknya cukup kuat kok. (Maaf gak sempat terfoto)
Setelah semua clamp terbuka, tinggal bersihin ruang2 air radiator dengan dipstick (level oli), ini juga harus hati2 jangan terlalu kuat2.
Setelah yakin semua ruang air radiator bersih tinggal bersihin sirip2 radiator, saat itu saya pakai pembersih A/C rumah (kebetulan ada sisa). Tinggal semprot cairan pembersih A/C, diamkan beberapa menit dan siram pake air kencang2. Setelah yakin semua udah bersih tinggal pasang kembali cover plastik radiator. Karena udah pernah terbuka sebaiknya tambahin sealant di gasketnya agar tidak ada kebocoran. Pasang clampnya gunakan tang yag kayak kakatua gitu (gak tau namanya).
NB: Saya sempat ke tukang radiator dan saya tanyain berapa harga jasa bersihin radiator, jawabnya 300k... Wow... Mahal sekali.
Saya coba2 perhatikan aja cara kerjanya disitu pas ada radiator yg lagi dia betulin.... Hehehe

Btw : Bicara masalah air radiator, kayaknya memang betul air biasa lebih dingin. Sampai sekarang gejala OH udah gak muncul lagi, setelah saya ganti dari coolant ke air biasa.
Cuman itu yg saya kuatir juga masalah karatan atau keroposan.

singachu : Posisi obeng minusnya buat ngecongkel, berarti bertumpuan pada plastiknya sebagai tatakan pengungkitnya yah ??
Untuk air biasa coba om beli coolant yang konsentrat, trus coba om tambahkan dikit2 dulu jadi ibaratnya kalau campuran coolant yang jadi 50:50 antara coolant ama airnya..... nah om coba dulu 10:90 untuk coolant ama airnya, amati apakah timbul OH, kalau enggak naikin jadi 20:80.... terakhir di 30:70 coolant ama air harusnya dah cukup untuk penghambat karat..... Kapasitas radiator kurleb 6ltr an, jadi kalau 30:70 kurleb kalau 1 liter air dihilangkan dan diganti coolant konsentrat berarti jadi 17:83 an

Bener ... Obeng minusnya bertumpu di cover plastik.
Awalnya memang ragu2 karna bunyi2 kayak mau pecah, setelah beberapa terbuka yakin dech plastiknya kuat. Congkelnya gak usah terlalu bengkokkin clamp, cukup asal covernya udah bisa terlepas aja, memang agak keras sich (cukup ngeluarin keringat... Hehe)
Ntar saya coba foto radiator yg bekas saya buka.

Untuk coolantnya coba nanti saya terapkan ... Sepertinya itu ide bagus.

singachu : sip2... ditunggu lagi report nya
Penyerapan panas dari mesin mungkin kurang, bisa jadi juga karena di water jacket dah banyak keraknya....cuman susah juga mau bersihinnya, kalau pakai radiator flush takutnya merembet ke mana2 seperti pipa2 termasuk takut ngebuntuk themostat.....
Barusan ada yang report ganti thermostat, cuman kasusnya bukan overheat sih : http://otodiy.blogspot.com/2013/03/report-pergantian-thermostat-karena.html
Cuman kalau thermostat telat ngebuka juga bikin kerja radiator kudu cepet dingin..... nah kalau kerja 2 kipas barengan ama kipas ac kan lebih cepet radiator dinginnya


 gambar 2 - Mekanik
Nih mekanik gw (gambar 2).... OCV yg bocor tuh di bawah wiper sblh kanan, kelihatan pantatnya tinggal di sealant (tapi gak berhasil kayaknya harus beli baru). Sekalian bersihin ECT, radiator, throttle body, injection dan ganti busi.
gambar 3 - clamp radiator setelah bekas dibuka
Gambar 3 ini Foto radiator yang bekas dibuka clamp-nya. Maaf fotonya malam-malam sich jadi agak gelap. Tapi bisa kelihatan bekas congkelan dan bekas sealant-nya

by Ronny Mossad Suatan
sumber : chat fanpage otodiy

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar