Kamis, 08 Agustus 2013

DIY : Modif pasang condensor spray cooling

 gambar 1 - bahan-bahan
Terinspirasi dari om Aditia Ekalaya di FB AIC Group, pingin pasang juga semprotan wiper ke Condensor AC biar AC lebih cepat dingin, terutama saat mobil abis kejemur pinginnya AC kerja lebih cepat untuk mendinginkan ruangan. Teorinya karena AC sistemnya adalah memindahkan kalor dari kabin melalui evaporator dan melepaskan panasnya lewat condensor, maka bila condensor semakin cepat melepas panas maka kerja AC mentranfer/menyerap panas kabin juga lebih cepat. Selain dengan kipas salah satu caranya dengan menyemprotkan air.... silahkan saja dicoba saat mobil kejemur kepanasan, semprot condensor depan dengan selang air, AC akan lebih cepat dingin, hanya saja cara tersebut tidak selalu aplicable. Dari sana dasar ide menyemprotkan air pakai nozzle wiper timbul
Kebetulan di tangomotor.com ada Tabung air washer Denso Universal seharga Rp 70.000,- sudah ada tabung, motor wiper Denso Orisinil dan selang air-nya, jadi tinggal tambah nozzle wiper aja. Dipilih Denso Orisinil biarpun sedikit mahal tapi lebih terjamin untuk keawetannya. Sedangkan nozzle wiper dipilih nozzle innova karena semprotannya menyebar, sekalian beli di tangomotor.com seharga Rp 25.000,- tentunya harga segini barang KW.
Eh ternyata pas datang, tabung washernya SGP punya, mantap dah.... tapi ga tau SGP untuk mobil apaan.
 gambar 2 - ternyata SGP
 gambar 3 - Motor wiper Denso orisinil
Awalnya pingin pasang di bawah selang buangan air AC, jadi kondensasi air AC yang dingin pingin dimanfaatkan lagi untuk mendinginkan condensor.... sayangnya di Aerio manual transmission terhalang oleh rumah transmisi. Karena keterbatasan waktu dan pingin segera test saat mudik, akhirnya sementara dipasang di sebelah aki dulu dan diikat ala kadar dulu..... masih penasaran soal peletakannya.... tapi yang penting bisa jalan dulu dan pingin test tingkat efektif-nya.
 gambar 4 - dudukan dan nozzle wiper innova
gambar 5 - spray to condensor
Dudukan untuk nozzle wiper diletakkan di balik bumper, pakai plat no bekas yang dipotong, cukup mudah untuk membetuknya, dan cukup kuat untuk sekedar menahan nozzle wiper, plus tahan karat dan gratiss.......ga rapi tapi saya yang mau liat di balik bumper.
Test semprot, maknyus.... tapi ternyata karena gaya gravitasi / kevacuuman, air di tabung wiper tetap tersedot keluar karena letak tabung lebih tinggi daripada nozzle wipernya, lama-lama pasti abis nganggur tuh airnya...coba pasang one way valve nozzle wiper di kap mesin.... ternyata masih ngocor meskipun udah jauh lebih lambat rate-nya, akhirnya sementara dikasi "kran" dulu sampai nemu one-way valve yang lebih baik....sayangnya udah coba ke toko akuarium deket rumah ternyata ga jual. Mungkin cara lain ya relokasi tabung wiper supaya lebih rendah dari letak nozzle wipernya.
Tadi udah sempet test setelah mobil kejemur, cuman susah juga mau buat perbandingan cepatnya AC bekerja sebelum dan sesudahnya. Tapi dari display temperatur digital yang dipasang di lubang angin AC, dengan cepat menunjukkan angka 3 derajat celcius, padahal sebelumnya paling rendah 6 koma sekian derajat Celcius. Angin AC nya sih adem, cuman kabinnya ya butuh waktu sebelum berangsur-angsur jadi sejuk. 
O ya salah satu kelemahannya juga air yang di tabung setidaknya ikutan meningkat temperaturnya saat mobil diparkir..... paling enak biar dapet dingin ya nampung air condensasi AC mobilnya, kan dingin tuh airnya... kapan-kapan deh mikir gimana cara masang braket dan biar air AC nya bisa ketampung.....Sementara cukup puas sekian dulu

regards,
singachu

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar