Senin, 01 Desember 2014

DIY : Pasang TBS di Aerio dan report hasil pemasangannya

 gambar 1 - TBS dari bahan Poly Urathane
 http://otodiy.blogspot.com 
Pesanan Throttle Body Spacer dari AIC Jakarta sudah sampai, sempat besarkan lubang yang terlalu seret pakai bor listrik. Abis itu nunggu waktu buat ngerjain. Ternyata om Niladyo udah report pemasangan, namun terkendala ama kabel gas yang kurang tegang. Ya udah coba sendiri deh. 

Untuk cara melepas Throttle Body sudah dibahas cukup detil ama om Niladyo, dan newbie sendiri juga pernah ulas di sini, jadi kali ini ga banyak bahas / foto stepnya.

 gambar 2 - Throttle Body sudah dilepas
 gambar 3 - kotor banget terutama di panah biru
 gambar 4 - semprot Nulon Engine Conditioner
 gambar 5 - mendingan, setelah dilap pakai tissue
 gambar 6 - udah mayan bersih
 gambar 7 - hasil pembersihan
 gambar 8 - kabel gas dimaintenance dengan kasi oli dan dimasuk keluarkan
 gambar 9 - pelumasan kabel gas
 gambar 10 - TBS terpasang pada intake manifold
Setelah dipasang ternyata newbie ngalamin juga kabel gas kendor, setelah dicoba-coba putar baut pengencang sampai hampir lepas pun juga masih kendor, ya udah ambil plat strip yang bisa didapat di toko sparepart motor. Newbie potong seperti gambar 11.
 gambar 11 - potongan untuk pangkon kabel gas
gambar 12 - pangkon kabel gas direlokasi - panah biru
 gambar 13 - pangkon kabel gas, panah hijau untuk setel kekencangan kabel gas
 gambar 14 - terpasang
Sempat terlalu kencang jadinya rpm terlalu tinggi, Setel lagi dengan putar dua mur ukuran kunci 12mm seperti terlihat di panah hijau gambar 13. Malam hari langsung test drive ke Plaza Marini, mobil diisi 3 orang dewasa dan 2 anak-anak. Saat itu terasa RPM agak tinggi dari biasanya yaitu 1000 rpm (5 strip pada speedometer digital) dan cenderung jadi 1200 rpm saat AC ON. Tarikan bawah cukup terasa cepat meski perubahan tidak terasa significant, namun di satu kesempatan waktu putar balik dan konsentrasi lihat ke samping belakang sambil maju, ga sadar gigi 1 sudah sampai 3000 rpm, cukup cepat.
Paginya dipake lagi dan sempat sekali kerasa tendangan tenaga di rpm 2000. Rpm masih tetap kurang melegakan, kemungkinan karena ISCV juga ikut dibersihkan mungkin efek itu bukan efek TBS. Langsung deh reset ECU aja dengan cabut fuse EFI, hasilnya lebih instan rpm lebih cepat turun ke 4 strip (800 rpm) tapi kalau AC nyala masih jadi 5 strip (1000 rpm). Coba rasain tenaga rpm bawah, kali ini berasa seperti antara ada efek dan ga ada efek..... hmmm apa sugesti ?
 gambar 15 - idle vacuum sedikit lebih naik dibanding sebelumnya 
gambar 16 - Odometer saat pemasangan TBS
Sore hari ini, jalanan mayan padat, kali ini berasa banget rasanya torsi ngisi bener pas di rpm sebelum 2000. Kali ini sekali lagi ngerasa tendangan tenaga pas ngelewati rpm 2000. Beberapa kali coba kecepatan 40 kpj langsung masuk gear 4 dan gas dikit, tenaga rasanya ada padahal rpm rendah tuh....lebih cepet naik sampai 60 kpj dibanding biasanya. Buat lalu lintas padat terasa menyenangkan untuk sruntulan. Mayan berasa rpm di bawah 2000 nya, sampe 3000 masih ada brasa, moga-moga bukan sugesti.
Untuk tarikan bejek gas atau sampai rpm atas, newbie ga coba karena jarang banget melakukan.
Update 2 Des 2014 pagi..... rpm idle udah normal sekarang. Kali ini ngerasa sentakan tenaga di rpm 2200, torsi bawah benar-benar terasa ngisi. Akselerasi smooth pakai gigi 2 sampai sekitar 3000 rpm speed 40 kpj, langsung oper gigi 4 dan masih terasa torsinya untuk akselerasi smooth lagi, sebelumnya kalau speed 40 kpj pakai gigi 4 seakan-akan mesin kurang greget, kali ini gregetnya dapat. Di tol kebetulan ga padat, sering banget main rpm bawah buat akselerasi smooth, benar-benar enak, dipadu dengan drive style pulse and glide, TBS ini berasa pasangan serasi. Speed 60 kpj pakai gigi 5 juga masih enak buat akselerasi smooth, sampai kecepatan 80 kpj juga relatif cepat didapat dibanding sebelumnya... padahal sebelumnya pakai gigi 4 pun ga seenak sekarang yang malah pakai gigi 5. Seakan-akan torsi didapat dengan gear 1.5 lebih tinggi dari sebelumnya.... kenapa kok 1.5 ? Karena bisa upshift lebih cepat dan itupun torsi/tenaga masih lebih berasa meski sebelumnya pakai gear 1 tingkat lebih rendah.... Tadi setelah masuk gerbang tol sidoarjo, ada tanjakan speed 29 kpj udah coba shift ke gigi 3 itupun ga berasa lelet.... trus ada lagi tanjakan yang mayan tinggi, kondisi lalin padat ada beberapa motor didepan, speed di 20 kpj masuk gigi 2 sambil nanjak ngikutin arus yang lambat, mesin serasa effortless mudah saja menanjak dengan gigi 2 seakan-akan bukan lagi nanjak. Mantep dah buat harian atau yang suka maen rpm rendah. Torsinya enak. Tinggal kapan-kapan tes yang rpm atasnya.

regards,
singachu

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar