DIY : kuras radiator

Sebenernya newbie udah nyoba cara kuras radiator beberapa cara sih.... tinggal search di internet juga dapet banyak. Awal-awal cara newbie menguras radiator :
1. panasin mesin sampe kipas radiator muter, tujuannya biar kotoran yang mengendap ikut sirkulasi dan termostat terbuka
2. buka sumbat radiator, buka tutup radiator, kuras sampe abis
3. tutup sumbat radiator, isi air sampe penuh, tutup radiator, jalanin mulai no 1 lagi
4. buka sumbat radiator, buka tutup radiator, kuras sampe abis, trus masukin selang air ke lubang pengisian sambil air ngalir nyalain mesin
5. matiin mesin, biarin air abis, tutup sumbat radiator, isi dengan coolant yang udah mix jadi ga perlu nyampur air lagi. jalanin mesin kalo airnya turun tuang lagi. tutup radiator, isi tabung reservoir juga yang sebelumnya dah dibersihkan
6. beberapa hari pantau aja isi tabung reservoir, kalo kurang nambahinnya di tabung reservoir. biasanya 3 hari pertama masih perlu nambah brikutnya ga akan perlu nambah lagi.

sayangnya cara ini cuman bertahan 6 bulan sampe air di reservoir berubah warna kecoklatan.

cara berikutnya mirip tapi kali ini ga pakai air dari selang untuk bilas, karena curiga kualitas air di rumah newbie kurang baik karena banyak mengandung kapur dan besi. pakai air buat masak yang beli di tukang air. hasil sama aja 6 bulan.. ganti pake air buangan AC juga sama aja 6 bulan. Baca-baca dari forum serayamotor.com ada yang mengemukakan penyebabnya adalah ada air sisa di blok mesin yang tidak terbuang, hmmm padahal kan sudah diupayakan termostat sampe kebuka..... cari2 posisi termostat di aerio, barangkali aja kalo pas nguras dibuka aja biar enak..... eh posisinya sulit dijangkau, ribet...
coba-coba pelajari repair manual dari suzuki swift, kebetulan punya dan mesin kan kurang lebih sama dengan aerio. aerio cuman punya user manual ga punya repair manual ato workshop manual :( banding-bandingkan juga info video cara backflush pake alat merk prestone.... hmmm nyoba cara murmer dulu deh, dengan cara lepas selang heater :D
Diterapkan sekitar juni 2009, eh udah 6 bulan gpp tuh air di reservoirnya relatif masih hijau dan ga coklat.... emang ga sehijau warna coolant aslinya sih....wah mayan nih :D tapi tangan gatel juga pingin kuras lagi dengan cara yang mirip :D

Nah kali ini newbie sekalian ambil beberapa fotonya :) cuman sayang ga lengkap semuanya di foto sih, soalnya rada buru-buru mesti cuci mobil dan ada keperluan keluar.

tools :
1. tang
2. air bersih yang banyak, bener2 banyak, newbie punya air buangan AC rumah sebanyak 4 galon bekas radiator coolant yang 5 literan, plus air buangan AC rumah sebanyak 1 buah botol bekas pocary sweat 2 literan, jadi kasaran punya 22 liter :D
3. radiator coolant, baca buku manualnya aja buat kasaran, mending beli lebih banyak karena ada coolant yang bakalan terbuang waktu proses, lebih baik sisa daripada kurang toh sisanya bisa dipake untuk ganti coolant berikutnya.
4. corong plastik buat bantu ngisi air
5. sikat plastik buat bersihin tabung reservoir radiator
6. sealer selang radiator, lupa dulu harga beli berapa sepertinya 12rb pakenya dikit jadi ga abis-abis :)
7. kain lap & ember buat nampung air radiator yang dibuang. Baca-baca sih air radiator ini beracun jadi jangan sampai diminum hewan peliharaan ntar koit lagi...
8. detergen soklin matic (cara yang newbie pake :D )


step-step :
1. kondisi mesin belum dipanasi, taro ember penampung, langsung aja buka sumbat pembuangan radiator, di aerio/next g letaknya di bawah, ada baut kupu-kupu dari plastik warna putih, terlihat lingkaran merah pada foto di bawah ini.



2. buka tutup pengisian, air yang keluar dari sumbat radiator bakal lebih deras lagi mengalir. O ya cara buka tutup radiator 1/2 putaran pertamanya ga usah ditekan, setelah mentok rada tekan dikit sambil diputar. arah putaran untuk buka seperti normalnya buka sekrup/baut yaitu berlawanan jarum jam.



3. Sekalian tabung reservoir dicabut aja dan buang isinya. Ini hasil tampungan buangannya, hmmm ga terlalu parah lah, kemajuan nih dibanding cara ane sebelumnya. Warna putih di situ sampai ada yang ngapung putih-putih bukan dari radiator, maklum pakai ember bekas renov asi rumah :D



4. Nah foto berikut yang mau newbie lepas, yaitu selang heater yang menuju kabin. Untuk melepasnya buka klem pakai tang dan geser, kemudian cabut heaternya memang rada sulit terutama kena sealer, digoyang-goyang pelan-pelan bakalan ketarik juga kok.

 

5. Nah lepas, sayang fotonya terlambat. Waktu itu dari sumbat radiator udah ga ngalir lagi, begitu selang heater dilepas bakalan ngalir lagi radiator dari sini.

 

6. Berikutnya ga ambil foto lagi nih. Step ini selang heater yang dilepas diarahkan ke atas sampai lebih tinggi dari mesin, ga usah terlalu tinggi bener gpp. Nah masukkan corong air ke sana, dan tuang air pembilas (newbie pake air buangan AC) ke sana. Dari lubang di atas yang tadinya sudah berhenti bakalan mengalir lagi tapi warna hijau, tanda bahwa sebenarnya di blok mesin masih ada sisa coolant yang belom keluar semua, sekarang keluar karena terdorong air bersih. Tuang terus sampai air yang keluar benar-benar bening tidak hijau warna coolant lagi.

7.  Tutup sumbat radiator, pasang selang heater kembali, isi air bersih lewat lubang pengisian radiator sampai penuh. Nah di sini newbie bikin campuran air + detergen soklin matic dilarutkan dulu di botol dan dimasukkan ke radiator, alasannya nih detergen cukup ampuh buat cuci tapi busanya dikit karena khusus untuk mesin cuci front loading. tutup radiator. Newbie dapat tips pakai detergen dari thread di modifikasi.com, cuman detergennya newbie sesuaikan lagi pakai yang busanya dikit biar bilasnnya ntar lebih cepat.

8a. nyalakan mesin, pasang heater AC mentok ke kanan. tunggu beberapa menit, kalau sabar nunggu kipas radiator mutar juga makin baik, jadi dua kipas mutar semua (satunya kipas AC). matikan mesin.

8b. sementara nunggu kipas muter di step 8a. bersihkan tabung reservoir, kalau ada sikat hajar dah.... kemarin ternyata di bawah tabung ada sedikit endapan coklat yang bandel, newbie kasi detergen soklin matic. Kocok-kocok sikat-sikat bersih deh.

9. Ulangi lagi proses buang air di atas. Hati-hati dengan air dan mesin yang panas, safety first. Untuk buka selang heater juga mesti hati-hati karena air langsung keluar kondisi panas berasap. Bahkan waktu selang heater dikasi corong dan didorong air bersih, keluar lagi air berasap. So be carefull. Ga serem sampai mesti harus skillfull sih cuman jangan melamun aja waktu ngerjainnya.

10. isi lagi sampai penuh kali ini cuman dengan air bersih. tutup radiator ga usah ditutup. nyalakan mesin, nanti dari lubang pengisian bakalan meluap busa detergen, biarin aja dan kalo kliatan turun isi dengan air, busa meluap biarin isi air gitu aja terus, sambil pantau jangan sampe overheat, tapi kemaren sih ga overheat kok, lakukan terus sampai kipas radiator muter.

11. kuras lagi pakai cara di atas. bilas lagi pakai air bersih melalui selang heater + corong, sampai air yang keluar jernih.

12. sekarang selang heater diisi coolant, sampai yang keluar dari blok mesin air warna coolant, pertama-tama keluar semu-semu hijau karena masih nyampur dengan air, tutup sumbat raditor, teruskan isi melalui selang heater sampe sebagian besar yang keluar adalah coolant.

13. oles sealer radiator ke selang heater dan balikin selang heater, pastikan klem mengikat dengan baik. lanjutkan isi coolant melalui lubang pengisian radiator. begitu penuh langsung tutup (yup langsung tutup). isi reservoir dengan coolant sampai batas max.

14. nyalakan mesin, pasang heater AC, tunggu sampai kipas mutar. biasanya air reservoir bakalan naik, normal aja kok karena fungsi reservoir ini adalah overflow dari system pendingin karena pemuaian, ntar kalau mesin dingin bakalan disedot lagi

15. beres-beres. kalo mesin dah dingin coba ditengok lagi reservoirnya, biasanya batasnya sekarang sudah di bawah full, isi lagi sampe full, kira-kira dua sampai tiga kali pemakaian mobil reservoir ini masih perlu ditambah. ceknya pagi hari saja.

Penjelasan kenapa kok turun, karena di step no 13 newbie ga mau repot nunggu air turun dan coolant bakalan ada yang meluap-luap terbuang percuma gara-gara mau mastikan udara yang terjebak keluar. Pertama dengan cara isi langsung melalui selang heater sampe air coolant keluar lewat pipa yang dilepas, ini sudah mengurangi udara yang terjebak di sistem pendinginan. Kedua dengan langsung ditutup memang ada udara yang terjebak tapi seiring dengan air overflow ke tabung reservoir sebagian udara yang terjebak juga akan keluar ke tabung reservoir. Berikutnya waktu mesin dingin air di reservoir akan ditarik balik tapi hanya air saja tidak dengan udara yang tadi keluar, karena tadi keluar air + udara dan waktu narik air saja maka air yang ditarik lebih banyak untuk menggantikan volume udara yang keluar, makanya isi di reservoir bakalan turun. Sampai dua ato tiga kali proses ini maka udara sudah tidak ada lagi yang terjebak. Dan terbukti kok selama ini newbie kuras radiator cuman sekitar dua tiga kali ntuh aja nambah reservoir berikutnya sampai 6 bulan pun ga pernah nambah lagi, paling-paling turun 1 cm aja selama 6 bulan ga usah panik nambah kan :)

Untuk beberapa mobil disertakan baut untuk bleeder udara yang terjebak. Swift yang mesinnya sama dengan Aerio pun juga dilengkapi oleh baut bleeder, tapi ternyata Aerio tidak, ya namanya juga keluar lebih baru tentu lebih disempurnakan.

DISCLAIMER : do at your own risk!
Ini cuman pernah ane terapkan pada aerio milik ane aja, ga pernah pada mobil laen. Newbie sekedar sharing aja, cara yang newbie pakai emang sedikit nyeleneh, dan crita di atas adalah kali kedua newbie menerapkan cara ini. Kalau nguras radiator sepertinya ini adalah yang kelima, karena sekarang newbie punya 5 galon kosong (nambah lagi 1).  Brikutnya tinggal nampung lagi air AC rumah ke galon kosong, tenang aja ga perlu buru-buru toh paling cepet masih 6 bulan lagi. so untuk bilas radiator ga perlu beli air lagi kan :)

regards,
singachu

Comments

  1. mohon bantuannya pak,, barusan aerio saya overheat,, lupa ngecek aer,, bgitu indikator temp merah kedap kedip langsung berhenti saya,, trus dari seputaran cover filter udara (klo ga salah)keluar banyak asap dan suara2 mendidih,, sampe orang2 sekitar ngira mesin saya kebakar,,,
    dari tempat ngisi air radiator saya isi air full,, trus coba nyalain mesin,, saya kira beres tapi tnyata overheat lagi,, tapi airnya nggak berkurang pak,, saya takutnya ada udara yg kejebak di dalem sirkulasi,, gimana ya pak enaknya,, pertolongan awal aja sebelum pergi ke bengkel,,

    ReplyDelete
  2. salam kenal pak...

    wah pengguna aerio juga ya....
    main2 di sini pak :
    http://www.kaskus.us/showthread.php?t=2021813

    pertolongan awal, coba cek air radiatornya campur ama oli apa enggak, cek dipstik juga liat kondisi dan ketinggian oli.

    air di tabung reservoir harusnya bertambah kalo mesin panas dan balik ke level semula waktu mesin dingin, kalo ada udara yang terjebak di mesin ga balik ke level semula tinggal tambahkan saja di tabung reservoir

    cek kipas muter apa enggak, cek juga tutup radiatornya masih bagus apa enggak.

    maksudnya lupa ngecek aer itu gmn ? apa selama ini sering nambahkan air radiator ?
    kalo regular nambah gitu berarti ada masalah pak, karena harusnya ga berkurang itu air, kalo pun ada penguapan dikit banget, mungkin dalam jangka waktu 6 bulan cuman nambah 1 ato 2 cm aja di tabung reservoir itupun masih di atas batas minimumnya...

    kalo mau diskusi lebih enak di thread aerio di atas aja pak.
    karena overheat bisa macem2 juga penyebabnya

    ReplyDelete
  3. Bro klo air radiatornya air biasa gmana bukan coolant? sya sih rutin ngisi air paling klo seminggu pake...pasti nambah air 4 hari sekali.

    ReplyDelete
  4. air biasa itu air apa ?

    Ini saya ada copy paste dari workshop manual Aerio, saya tulis di sini : http://otodiy.blogspot.com/2010/08/system-pendingin-mesin-aerio-dan-cara.html

    bagian NOTE nya seperti ini :

    * Alcohol or methanol base coolant or plain water alone should not be used in cooling system at anytime as damage to cooling system could occur.
    * Even in a market where no freezing temperature is anticipated, mixture of 70% water and 30% ethylene glycol antifreeze (Antifreeze/Anticorrosion coolant) should be used for the purpose of corrosion protection and lubrication.

    Tuh di tulis "plain water alone" sebaiknya jangan dipake. Bahkan di tempat yang ga perlu anti beku sekalipun - karena ada tujuan pelumasan dan pencegah karat...

    Plain water kan ga ada efek pelumasan sedang water pump perlu pelumasan.

    Cuman lagi-lagi soal ini (coolant vs air tanpa coolant) emang banyak pendapat beda2, bahkan ga sedikit yang memberikan komentar kalo penggunaan coolant malah bikin korosi ato bocor sehingga mereka menyarankan pakai air biasa.

    Radiatorku pernah bocor gede sampe air habis, kejadian akhir 2007, setelah ditambal sampe sekarang aku tetep pakai coolant dan kuras tiap 6 bulan sekali - no problem.

    Saya sih ga mau berdebat masalah itu yah karena emang ga bisa nunjukin bukti2 lab ato penelitian ato percobaan yang mendalam tentang hal ini. Bagi yang berpendapat air biasa lebih baik daripada coolant ya monggo, karena yang berpendapat begini biasanya juga nunjukin bukti2 mobil2 yang pakai air biasa. Sama-sama ada bukti ya kalo dilanjut bisa-bisa debat kusir :)

    Ada sih kepikir percobaan sederhana : beberapa botol isi air, coolant merk A, merk B, merk C dsb.... masing-masing kasi paku yang sama bagusnya..... dah diemin beberapa hari/minggu/bulan.... bandingkan karatnya...
    cuman males aja
    -----

    mengenai rutin nambah 4 hari sekali, nurutku sih ada yang bocor / rembes.
    aku biasa nambah kalo abis kuras coolant aja itu aja paling 1 s/d 2 hari pertama, berikutnya tiap aku cek selalu di level aman (deket garis max) s/d pas 6 bulan berikutnya aku kuras juga level aman (deket garis max)
    Coba cek sambungan-sambungan selang juga, soalnya aku pernah kejadian di sambungan selang yang ke mesin kenapa berkerak, trus pas cuci pake air mengalir kenapa airnya jadi mengalir rada kehijauan..... kerak dicuci bersih pas cuci berikutnya gitu lagi, aku lepas kasi sealer pasang lagi dah beres ga berkerak lagi

    regards,
    singachu

    ReplyDelete

Post a Comment

most read in a week

DIY : {taufik} membersihkan ECT Sensor untuk menormalkan putaran fan radiator

DIY: cara irit buat karet pintu lebih kedap saat tutup buka pintu {batosai1983}

DIY: Isi Freon R134a Kaleng {Daniel Setiawan}

DIY : Membetulkan High Pressure Cleaner yang macet-macetan

DIY : Tarik kabel lampu kabin untuk lampu yang mengikuti nyala lampu kabin

Tutorial mengkoneksikan handphone ke head unit Mobilio Prestige {kimbo555}

Ganti bostel dan bearing alternator penyebab bunyi krrr krrr saat mesin diberi beban {windu}