Jumat, 05 Juli 2013

Troubleshoot bunyi klek (clunking) saat belok pada Baleno Next-G karena bearing pecah

 gambar 1 - Proses bongkar shockbreaker depan
Sebenernya sejak awal beli Next G, udah dapet penyakit bawaan, yaitu kalau setir dibelokkan atau dari belok kembali lurus terdapat bunyi tek-tek-tek.... mobil dalam kondisi diam tak berjalan pun juga bunyi. Well sebenernya sejak pemilik lama sih, dari pemilik lama sudah melakukan ganti shockbreaker karena bocor, ganti bearingnya, per dibungkus selang, semuanya hanya bertahan beberapa saat dan kembali lagi.

Cukup membuat bingung memang penyebabnya di mana, salah satu bengkel spooring menyebutkan tie rod, tapi newbie pernah coba dengan "stetoskop" selang untuk cari sumber bunyi di tie rod, balljoint dan strut tower, kenyataanya bunyi paling kencang ada di sana.

Masalah dibiarkan sampai nyaris 2 taon kemudian, tepatnya sabtu kemaren, nyonya mengeluhkan ada bunyi klek-klek saat U turn.
Waduh.... as roda aka cv joint nih yang kena, newbie trus test drive sendiri di perumahan.... baru mau keluar carport dah bunyi kenceng tuh klang.... tapi setelah ditest newbie yakin bukan dari cv joint. Karet bootnya juga OK. Hmm jangan-jangan tie rod nih.
Setelah itu coba lepas roda dan tie rod (gambar 1), eh tie rod nya Ok-ok aja.... hmmm cek shockbreaker deh. Lepasin deh dari knuckle (gambar 1), juga 3 mur di strut towernya (gambar 2).

 gambar 2 - lepas support shock 
 gambar 3 - Mc Pherson Strut
 gambar 4 - Mc Pherson Strut
Nah dah terlepas...... waduh bearingnya pecah tuh kliatan di gambar 5..... mana kondisi mangkoknya berkarat parah x_x
 gambar 5 - Mangkok per atas berkarat, bearing shock pecah
 gambar 6 - Mangkok berkarat
gambar 7 - Bearing Shockbreaker dan pecahannya
Buka deh, ealah... kunci L di ujung shockbreakernya somplak....waduh muter terus ga bisa dibuka :( cepet-cepet bawa ke PJS deh buat, begitu pasang di mobil eh malah makin parah gara-gara dah sempet kendor... ya udah lepas lagi bawa pake mobil laen aja, moga blom ditolak karena dah siang....
gambar 8 - Diagram Suspension
Dan bener ketika dilepas di PJS, bearing dah ga ada (gambar 8 - no 11), sedangkan bearing besi yang newbie bawa (gambar 7) ternyata ga cocok. Setelah nanya ada stok yang cocok apa ga dan dicarikan, untungnya ada yang cocok..... pasang deh.
Pas proses lepas ketauan per yang emang ga standard ini nekan piringan atas shock (gambar 8 - no 13) bener-bener keras, sampe-sampe mur nya mencelat pas dilepas biarpun per udah ditekan. Akhirnya setelah terpasang dan membayar mahar 20rb untuk bearing + jasanya, trus tambah tips 10rb buat mekaniknya, bawa pulang dan pasang deh. 
Test......wow bukan cuman bunyi klang kencengnya yang ilang, tapi bunyi tek-tek nya seperti sebelumnya juga ilang, hanya kadang aja bunyi sekali dan itupun lebih lirih.
Minggu dipake.... aman. Senin aman.... Selasa malam dapet laporan lagi dari nyonya kalau lebih kenceng bunyinya x_x
Rabu pagi test drive ada bunyi lagi tapi pelan, cuman menurut nyonya sempet bunyi.... Rabu dipake katanya ga bunyi... Kamis malam newbie males lepas shock, cuman kasi oli aja diatas piringan atas shock. Test drive hasilnya lancar jaya tanpa bunyi. Perkiraan newbie karena per nya terlalu menekan kuat sehingga ada resistansi pas setir dibelokkan dan ketika resistansinya kalah ama gaya puntir, maka per memutar tiba-tiba dan klang........ dengan dikasi pelumas maka resitansi mutarnya jadi berkurang..... well tinggal diliat kelanjutannya dan kalau olinya dah kering harusnya bunyi lagi..... saatnya grease beraksi kalau begitu.... Let see

regards,
singachu

----
update per 15 Juli 2013, suara blom nongol lagi.

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar