Minggu, 17 Juli 2016

DIY : Darurat, Epoxy tahan panas untuk tambal pipa air radiator yang bocor pada Next G

 gambar 1 - lubang pada pipa jalur air radiator
http://otodiy.blogspot.com
Nasib nih, mobil enak-enak dipakai sampe di POM Bensin parkir dan pas balik kliatan air di bawah mesin ngocor deras. buka kap mesin bentar terlihat area bocor di sekitaran rumah ECT sensor. Ntah pipanya ntah selangnya atau sambungan selangnya.
Paksain dikit sampe rumah karena jaraknya deket, sampe rumah ganti mobil karena masih ada urusan yang harus diselesaikan, sampe rumah lagi cek air radiator abis banyak, coba isi dan ternyata air langsung ngucur deras :( alamak ini mah bukan sambungan selang yang rembes tapi pipanya yang bocor. Air yang dituang ke mulut radiator dengan cepat habis, ini mobil ga bakalan kuat jalan lebih dari 2 km, pasti langsung abis semua isi reservoirnya.


Cepet-cepet bongkar rumah ECT sensor dan lepasin dari mesin biar lebih enak cek-nya, Coba terawang di cahaya maka nampak sudah bocornya di mana, dibersihkan makin nampak lubangnya yang segede lidi, gede dah ini buat kebocoran air radiator.
Sebenernya ini lubang dilas/patri kuningan harusnya bisa, masalahnya kejadian ini hari Minggu 10 Juli 2016 masih dalam suasana libur lebaran, besok sudah harus masuk kerja, mana ada urusan banyak di kerjaan yang harus diselesaikan.....Padahal mobil dibutuhkan dipakai di hari senin, wah gimana nih.
Karena sudah sumpek, dapet ga dapet kudu dicoba cari tukang las, setelah muter-muter keliling 1 jam lebih cari tukang las dan ternyata masih pada tutup semua, akhirnya lemes pulang ke rumah. Di jalan akhirnya mutuskan untuk coba pakai lem Epoxy PC-Fahrenheit saja yang tulisannya sih tahan panas, ya setidaknya dicoba dulu dah....
 gambar 2 - rumah ECT Sensor, nampak lubang drat letak ECT sensornya.
 gambar 3 - rumah ECT Sensor, pipa besar menuju radiator bagian atas, pipa kecil bawah yang bocor
 gambar 4 - ini bocornya
Siapkan area yang hendak di lem, tahap ini sangat krusial supaya lem bisa kuat menempel, jadi pastikan bersih dari minyak dan karat. Pakai sikat kawat dan gosok semua bagian yang hendak di lem epoxy sampe mengkilat.
 gambar 5 - disikat kawat yang bersih biar lem lebih lengket
 gambar 6 - Epoxy PC-Fahrenheit tahan 500*F atau 260*C
 gambar 7 - Epoxy sudah menempel
Newbie putuskan untuk mengaplikasikan epoxy secara menyeluruh membungkus pipa, jadi epoxy bukan hanya mengandalkan adhesive ke pipa tapi benar-benar "merangkul" pipanya, biar makin kuat terhadap tekanan air radiator dari sisi dalam. Setelah itu harus ditunggu 60 menit biar benar-benar cure, newbie pasang hair dryer buat lebih mempersingkat waktu.
Sementara menunggu newbie kerjakan yang lainnya seperti bersihkan ECT sensor dan memasang kembali rumah ECT ke mesin.
 gambar 8 - ECT sensor dibersihkan 
 gambar 9 - permukaan tempat rumah ECT sensor dibersihkan dan dioles sealer
 gambar 10 - pasang 3 baut pengikat secara merata
 gambar 11 - isi air dan cek rembesan, aman so far
Sekalian flushing radiator karena dah kelamaan ga diisi coolant, duh gara-gara repot sampe ga keurus. Selama proses flushing dan isi air buangan ac tidak nampak ada tanda-tanda kebocoran lagi, sampe akhirnya buang semua air dan ganti coolant. Coba dibleeding tapi nampaknya ada yang kurang, temperatur sampe hampir 106*C, mesin dimatikan biarin dingin, reservoir diisi full dan ditinggal makan dan mandi. udah malem banget nih.
Setelah dingin isi lagi coolant ke dalam radiator karena ternyata masih banyak udar kejebak, nyalain lagi mesin dan lagi-lagi temperatur masih tembus di atas 102 lebih, tapi better dibanding sebelumnya, coba pantau ternyata temperatur berangsur-angsur turun karena air di radiator mulai menggantikan yang ada di blok mesin.
 gambar 12 - bleeding blom sempurna
 gambar 13 - temperatur berangsur turun
 gambar 14 - cek lagi kondisinya masih kering
Buka kap mesin dan cek lagi tambalan epoxynya, masih kuat dan tidak ada tanda-tanda kebocoran, tes pakai tissue juga karena tissue mudah menyerap cairan jadi ada rembes pasti tissuenya kliatan basah. Dan aman....Cuman kipas radiator ditunggu sampe 30 menit tetep aja ga mau mati, ya karena temperatur ga mau turun ke angka 95 an.
OK test jalan aja dah sekalian, nanggung dah malem jadi ya sekalian liat aja, setelah dibawa muter-muter hampir 1 jam menempuh jarak 17 km, dan pantau terus temperatur sudah bisa stabil dan kipas radiator sudah bisa mati. Sampe rumah test lagi idle buat simulasi jalan macet jadi radiator ga dibantu pendinginan angin dari depan.....dan,..... normal bahkan relatif kipas radiator ga perlu muter, maklum kapasitas coolant di radiator Next G memang gede.
 gambar 15 - temperatur stabil setelah 17 km
 gambar 16 - ga ada gejala overheat setelah test 17 km
 gambar 17 - cek lagi masih aman dari bocor
 gambar 18 - test dilap-lap pakai tissue
 gambar 19 - aman, tissue kering ga ada tanda-tanda ada rembesan
Abis itu buka kap mesin dan cek tanda-tanda bocor atau rembes, sekali lagi test pakai tissue dan aman. Dah istirahat dulu tidur.
Besok Senin pagi-pagi test ada bocor ato ga, dan masih aman, cek isi reservoir nambah dikit aja. Siapkan persediaan 2 galon air ditaro di bagasi, biar kalau ada apa-apa dijalan masih bisa melakukan P3K..... Pertolongan pertama pada kebocoran.
 gambar 20 - beberapa hari kemudian
gambar 21 - masih aman
Beberapa hari kemudian masih aman, dan sampai hari ini Odo menunjukkan 171427 km, artinya sudah jalan 230 km / 6 hari dan kebocoran aman.
Mayan dah buat darurat, tapi jadinya permanent nih.

regards,
singachu

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar