Rabu, 02 Mei 2012

DIY : Modif box filter udara Aerio

Iseng nambahin cone dipasang di filter box udara, selain menambah panjang jalur udara yang terhisap juga ditambah efek bellmouth. Harapannya kecepatan udara masuk makin bertambah dan menambah torsi di rpm bawah, tetapi negatifnya mengurangi torsi di rpm atas.

 gambar 1 - Box Filter udara atas
 gambar 2 - Cone bekas box kabel Ethernet

 gambar 3 - Tempel alakadar
 gambar 4 - tempel alakadar
gambar 5 - test ditekan filter udara
 gambar 6 - dicoak biar ga mentok filter udara
gambar 7 - hasil coakan

Males ketik ulang, aku copy paste review sementara yang aku tulis di forum AIC
o ya nambahin hasil test sementara cone yang aku pasang.... senin pas pulang kemaren ama selasa brangkat ama pulang coba nge"feeling" in..... 

1. ndut2an tiba2 timbul terutama di rpm nanggung di bawah 2000rpm dengan injekan pedal gas nanggung. sering banget terjadi padahal sebelumnya nyaris ga pernah ndut2an. skrang ndut2annya malah parah banget
2. rpm bawah sampe 3000 powernya trasa smooth, cuman masih perlu diyakinkan dulu smoothnya karena penambahan ato pengurangan torsi....
3. saat ini aku sering maen rpm bawah, shift up di rpm 2200 an karena kebetulan aerioku cukup berlimpah torsi bawahnya..... sejak pasang cone, sering ga brasa tau2 dah rpm 3000..... nah ini kaitannya dengan no 2 yang masih blom yakin apakah karena smoothnya ato karena torsi bawahnya malah turun..... o ya cara injek pedal gas termasuk smooth dan jarang akselerasi spontan.
4. untuk rpm atas atau injakan pedal sedikit dalam baru ada kesempatan test sekali pada senin malam di jalan juanda.... start dari gigi 4 rpm 2500 injekan langsung ditambah (tapi tetep ga dalem sih ga ada 50% injekan kira2) awalnya terasa ada delay sebelum mesin merespon tapi seterusnya rpm naik smooth sampe 4000an karena kondisi traffic dah ga memungkinkan nambah kecepatan...
5. deselerasi saat pedal gas diangkat ataupun dikurangi (injekan gas dikurangi tapi masih injek gas) sangat terasa sekali engine brakenya..... mungkin ini yang bikin ndut2an.... sebelum pasang cone pengurangan pedal gas memang ada rasa engine brake tapi lebih smooth.... jadi secara feeling mesin jadi sensitif ama perubahan injekan gas. rada kebalikan waktu akselerasi yang brasa smooth penambahan rpmnya....

next step masih mau dicoba untuk memasang IAT sensor balik ke boxnya, ditakutkan karena beda bacaan temperatur yang bikin kurang sip
next nya lagi ada rencana pas kopdar tukeran bagian atas box ke aerio laen biar temen ngerasain ada beda ga di aerio mereka....biar makin banyak yang komentar 

 gambar 8 - test FC
gambar 9 - test FC

Setelah itu pemakaian harian terus berlanjut. Ndut-ndutan sangat berkurang, mungkin ECU mulai menyesuaikan. RPM dari 1500an terasa enteng buat naik ke rpm 3000an, sering ga terasa sudah sampe 3000 rpm. Fuel Consumption terasa sedikit lebih irit meski ga banyak, sayangnya waktu isi full lagi banyak bensin yang luber keluar dan terbuang.... sehingga didapat hanya 1:12.84, kalau asumsi terbuang 300cc maka didapat FC 13.01 km / liter. Agak repot memang kira-kiranya tapi setidaknya modifikasi ini tidak membuat lebih boros atau kurang lebih saja dibanding sebelumnya
Next hendak test tarikannya. Tadi pagi sempet test tarikan di gigi 2 sampai rpm mendekati 6000 an atau speed 80 kpj an dimulai dari gigi 1 sampe rpm 3000 lanjut gigi 2, sepertinya enteng saja. Test dari rpm 2000 trus pedal gas ditambah tekanannya tadi terasa sedikit ada jeda sebelum naik ke 3000. Tapi waktu ditahan di rpm 3000 untuk naik ke 4000 terasa cepat.
To be continue untuk test berikutnya.

regards,
singachu

Update test saat kopdar AIC Surabaya 4 Mei 2012

Om Windu test di Aerio facelift matic, setelah dipindah ditest, setelah itu minta test pasang yang standard dan test lagi. review : saat normal pemakaian tidak ada beda, waktu ditarik terdapat perbedaan lebih cepat naik RPM-nya. Dengan injakan pedal yang sama bisa pindah di RPM 3000, dan kalau ditarik biasa pindah di RPM 4000 sekarang bisa di 5000 dengan injakan pedal yang sama (Matic)

Review om Arian (Aerio Manual facelift) :

Hasil modifikasi filter box ala om singa, sip neh... Gw jadi kepengen hehehe.
Jangan lupa ya om, gw pesen dibuatin atu :p
Buat jalan pelan emang ga ada bedanya, tapi setelah ijek gas poll kerasa beda tarikannya lebih entengan.
Kemaren suara filter pas dipasang keaerio gw kerasa suaranya aga keras ya, soalnya tabung yg putih itu natep ke kisi2 filter standarnya. Maklum masih standar si hehehe. Klo di tempat aerio om windu yg sudah pake filter JFC pasti lebih mantap nih.

Suara yang sepertinya jadi lebih ngebass.

regards,
singachu

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar