Senin, 16 September 2013

membersihkan ECT sensor dan kuras radiator Aerio dan Next G

 gambar 1 - ECT Sensor dan soketnya

Sekalian aja sambil kuras radiator Aerio bersihkan ECT Sensor Aerio. Kebetulan Aerio berperilaku rada aneh sejak akhir Agustus, yaitu pada pagi hari atau saat mesin dingin rpm cenderung cepat turun tapi ga lama akan naik kembali baru setelah itu berangsur-angsur turun seiring dengan panas mesin. Sempat coba bersihkan filter udara, IAC, semprot Throttle Body dan busi juga ga lupa dibersihkan sampai-sampai kecelakaan patahin dipstick. Hasilnya masih saja berperilaku sama, reset ECU juga tidak berhasil, kecurigaan mungkin di ECT yang kotor.

Newbie coba buka ECT, setelah membuka cover plastik mesin, menarik lepas soket ECT (gambar 1) dan membukannya dengan kunci 19mnm. Nampak ECT kotor seperti terlihat di gambar 2, agak aneh karena ada bagian yang bersih.
 gambar 2 - ECT Aerio yang kotor
 gambar 3 - ECT Aerio setelah diamplas bersih
Setelah diamplas bersih, iseng buka sensor watertemp tambahan yang dulu pernah dipasang, hasilnya wow coklat bener seperti terlihat di gambar 4, dan cukup keras harus diamplas baru bersih.
 gambar 4 - sensor watertemp tambahan
 gambar 5 - T joint juga kotor dan dibersihkan
Setelah kuras radiator dengan cara yang biasa newbie pakai. Hasilnya sekarang mesin berperilaku mayan normal dari dingin berangsur-angsur rpm menurun. Tapi pas hidupin AC walah rpm naik turun dan kompresor AC mati hidup ga mau naik. Dicoba gas AC normal, problem intermittent tapi sering terjadi. matikan mesin, cek relay fuelpump, siram magnetic clutch sampai reset ECU, masih ada dikit. Hmmm mungkin kotor aja, coba gas tahan di 2000 rpm dengan AC menyala, hasilnya OK. test jalan setelah dengan sedikit di geber, hasilnya OK dan sampai sekarang sudah normal.
Payahnya trouble rpm balik lagi kalau pagi cepat turun tapi ga lama naik lagi dan berangsur turun setelah mesin panas. Well ga ganggu sih karena selanjutnya semua normal.

Lanjut cuci Next G deh biar besok minggu bisa nyantai aja males cuci mobil.... dan selanjutnya sekalian aja kuras radiator Next G. Buka ECT hasilnya terlihat seperti di gambar 6 dan setelah dibersihkan terlihat di gambar 7.
 gambar 6 - ECT Next G
gambar 7 - ECT Next G
Kalau yang ini critanya masalahnya lain lagi..... kembali terulang kejadian bleeding kurang pas akhirnya temperatur digital tambahan sukses menunjukkan angka sampai 107*C. Bener-bener ga normal karena semacet-macet dan sepanas-panasnya cuaca dengan AC ON, temperatur tambahan tersebut ga pernah mencapai 102*C, seringnya malah di kisaran 99*C. 
Hmmm dulu sempet kejadian sih sampe mikir thermostatnya macet soalnya selang radiator bawah bener-bener dingin, sedangkan selang atas panas bener. Tapi berhubung ini kejadian kedua jadinya udah ga panik lagi, cuman ya sebel aja kok bisa-bisanya terulang lagi. Tunggu mesin dingin sampai 70*C buka tutup pelan-pelan hasilnya coolant luber, isi dikit udah penuh lagi.... walah susah neh. Akhirnya tutup dipasang tapi puter setengah, hidupin mesin sambil perhatikan temperatur digital yang kadang di 105*C turun lagi sampai 102*C, abis itu naik lagi..... lampu indikator overheat bawaan tentu ga berkedip karena nurut spek baru berkedip di kisaran 115*C, cuman ya tetep aja ga normal kalau tempnya tinggi. Kipas radiator terdengar berputar sampai speed yang kencang. Coba terus mayan lama temperatur naik dan turun, menandakan thermostat sudah sempat terbuka dan telah terjadi pergantian air dari radiator dan blok mesin. Tahan gas di rpm 2000an ternyata menyebabkan temperatur lebih rendah, sepertinya sirkulasi air lebih lancar.
Udah lupa berapa kali temperatur naik turun tapi tetap di atas 100*C, udah dulu deh, isi penuh tabung cadangan bahkan hampir penuh melebihi batas max. Diemin dulu biar bener-bener dingin, harapannya ntar ada air yang disedot menggantikan udara yang keluar. Kap mesin dibiarin terbuka biar cepet dingin. Istirahat sampai ngantuk dan tidur (di kamar dong tidurnya bukan di mobil). 
Jam 7 an kebangun, sebenernya rada males mau otak-atik lagi, cuman kepikiran aja soalnya yang bawa Next G ini bini takut napa-napa di jalan. Cek tabung dulu dan, wow dasyat air di tabung sisa 1/3 masih di atas low, artinya sistem sukses menarik air coolant pengganti udara, dan ga tanggung-tanggung banyaknya, pantas over tadi panasnya. Isi lagi tabung, test lagi cuman daripada di rumah udah malam suasana kurang hot, ya udah dipake jalan aja...... hasilnya temperatur normal ga pakai melebihi 100*C, sukses di 98 atau 99*C udah turun lagi. Besoknya tabung dicek lagi dan tidak ada pengurangan isi coolantnya, artinya udah semua udara keganti ama coolant nih, berkat beberapa kali sirkulasi penggantian coolant di blok mesin dan radiator ditandai dengan temperatur naik-turun.
Hueh ada-ada aja nih langsung kuras dua radiator, dua-duanya ada masalah, meski beda kasus. Minggunya molor deh istirahat nyantai aja ga otak-atik mobil sama sekali.

Sorri foto-foto blur dan ga fokus, susah foto pake hape....

regards,
singachu

Comments
0 plus+

0 comments :

Poskan Komentar